Kios Pakaian Ramai, Perhiasan Sepi Pembeli

Suasana Pasar Bantul H-3 lebaran. Sejumlah los pakaian dan sandal ramai pengunjung sedangkan kios perhiasan nampak lengang pasa Minggu (9/5/2021). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati.
10 Mei 2021 08:27 WIB Catur Dwi Janati Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL - Aktivitas Pasar Bantul alami peningkatan selama akhir pekan. Berbeda dengan penjualan perhiasan yang lesu, los-los pakaian hingga sepatu dan sandal ramai digeruduk pembeli.

Hiruk pikuk para warga nampak meningkat di Pasar Bantul. Lorong los pakaian dan sandal paling kentara kenaikan aktivitasnya. Banyak warga yang memadati los-los tersebut jelang lebaran. Los yang ramai dihampiri pengunjung salah satunya ialah los sepatu milik Muji. Dikatakan Muji, keramaian pengunjung pasar sudah terjadi sejak dua hari tepatnya pada Sabtu dan Minggu. "Lebaran ini ramainya baru kemarin sama hari ini," ujarnya Minggu (9/5/2021).

BACA JUGA : Begini Kondisi Pasar Beringharjo Jelang Lebaran

Keramaian pasar di masa pandemi, jelas jauh berbeda dengan saat sebelum corona. Muji menyebutkan meski ramai pengunjung, paling banter dia hanya mampu menjual sekitar satu dozen saja. Padahal sebelum pandemi, Muji bisa menjual sepatu sampai sandal lebih dari satu kodi.

Los sepatu yang disatroni para pembeli lainnya salah satunya los milik Sunardi. Meski terkesan ramai pengunjung, penjualan sepatu nyatanya masih lesu. Jauh bila dibandingkan sebelum pandemi. Namun kondisi lebaran tahun ini cenderung lebih baik ketimbang penjualan lebaran tahun lalu. "Baru ini ada orang. Kalau tahun lalu sama sekali enggak ada, anjlok," ujarnya.

Kondisi jelang lebaran kali ini terhitung berpotensi meningkatkan penjualan bagi Sunardi. Pasalnya di hari biasa los sandal dan sepatu terbilang anyep, hanya satu dua pengunjung saja yang mampir. Jelang lebaran kali ini setidaknya sekitar satu dozen yang mampu dijual.

"Jarak 10 hari itu kalau enggak ada pandemi kayaknya udah ramai, saya sampai kulakan dua kali karena habis barangnya," tuturnya.

Kios Perhiasan Sepi

Kios perhiasan di Bantul yang alami kelesuan penjualan salah satunya di kios Kemasan Janoko. Salah satu penunggu toko, Ning menyebutkan selama pandemi tidak ada momen khusus yang membuat penjualan perhiasan naik, termasuk saat lebaran. Sudah dua kali lebaran, penjualan perhiasan emas anjlok. "Kalau sebelum pandemi lumayan ramai, dari pengunjungnya saja jauh," ungkapnya.

BACA JUGA : Jelang Lebaran, Penjualan Pakaian Masih Lesu

Ning melanjutkan, dua pekan sebelum lebaran biasanya kios perhiasan selalu ramai dikunjungi warga. Kini H-3 lebaran pun tak ada pengunjung, mentok-mentok hanya satu dua pengunjung saja. Terkadang malah banyak yang menjual emas ketimbang yang beli.

Di kios perhiasan lainnya yakni di Kios Kemasan Mawar. Penunggu kios, Rini menyampaikan bila penjualan emas sama sepinya seperti lebaran tahun lalu. Selama lebaran Rini paling bisa menjual ratusan perhiasan tiap harinya. Kini 10 perhiasan saja yang paling laku setiap harinya, itu pun biasanya dibeli para konsumen langganan.