Kapasitas Selter di Sleman Tak Sebanding dengan Jumlah Pasien

Ilustrasi - Antara/Oky Lukmansyah
28 Juli 2021 17:47 WIB Lugas Subarkah Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Kapasitas selter isolasi di Sleman dinilai tidak sebanding dengan jumlah pasien Covid-19. Hal ini membuat Dinas Kesehatan Sleman masih menerapkan isolasi mandiri (isoman) di rumah bagi pasien dengan kondisi dan rumah yang memungkinkan.

Kepala Bidang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Sleman, Novi Krisnaeni, menjelaskan jumlah selter itu kan tidak sebanding dengan jumlah kasusnya. “Artinya itu tidak mungkin kalau dibawa semua. Mungkin yang tidak memungkinkan isolasi di rumah wajib ke selter,” ujarnya, Rabu (28/7/2021).

BACA JUGA: Varian Virus Corona Asal Indonesia Jadi Perhatian WHO

Ia mengungkapkan saat ini terdapat sekitar 7.000 pasien yang sedang melakukan isoman. Sementara jumlah selter yang ada di Sleman kapasitasnya tidak sampai sebanyak itu, yang tersebar di Asrama Haji, Rusunawa Gemawang, Unisa, UII dan lainnya.

Selain itu menurutnya selter di tingkat kalurahan dan kapanewon belum semuanya aktif sehingga belum banyak mengakomodir pasien. “Kecuali di masing-masing desa atau bahkan mungkin dusun itu punya selter nah itu baru kemungkinan bisa,” katanya.

Maka sampai saat ini masih diterapkan isoman di rumah jika kondisi pasien tidak bergejala atau bergejala ringan, serta fasilitas rumah memadai seperti kamar tidur dan kamar mandi terpisah dengan anggota keluarga lainnya.

Ia memastikan pasien isoman dipantau oleh tim tracer dari puskesmas terdekat.