Gunung Merapi Luncurkan 11 Kali Guguran Lava Pijar sejauh 1,8 Kilometer

Arsip - Gunung Merapi saat terlihat meluncurkan lava pijar dari Turi, Sleman, Yogyakarta, Minggu (25/4/2021). - Antara/Hendra Nurdiyansyah
17 September 2021 13:07 WIB Newswire Sleman Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Gunung Merapi di perbatasan DIY dan Jawa Tengah mengalami 11 kali luncuran guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimum 1,8 kilometer ke arah barat daya pada Jumat pukul 00.00 hingga 06.00 WIB.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida, selama kurun itu Merapi juga mengalami 20 kali gempa guguran dengan amplitudo 3 sampai 3,5 MM selama 8-139 detik dan satu kali gempa frekuensi rendah dengan amplitudo 8 MM selama sembilan detik.

Selama periode pengamatan Jumat pagi, asap kawah tidak terpantau keluar dari Gunung Merapi.

Baca juga: Anak di Bawah Usia 12 Tahun Bisa Masuk Objek Wisata

Cuaca di gunung itu cerah dan berawan. Angin bertiup lemah ke arah barat dengan suhu udara 13-20 derajat Celsius, kelembaban udara 64-97 persen dan tekanan udara 567-708 MMHg.

Berdasarkan hasil pengamatan selama sepekan terakhir, dari 3 hingga 9 September 2021, BPPTKG menyimpulkan bahwa aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih cukup tinggi berupa aktivitas erupsi efusif.

Baca juga: Fasilitas Isoter Disiapkan Antisipasi Lonjakan Kasus di Akhir Pekan

BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada Level III atau Siaga.

Guguran lava dan awan panas Merapi diperkirakan berdampak ke wilayah sektor selatan-barat daya, yang meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng dan Putih.

Apabila terjadi letusan, lontaran material vulkanik dari Gunung Merapi dapat menjangkau area dalam radius tiga KM dari puncak gunung.

Sumber : Antara