Advertisement

Pesan Mbah Maridjan agar Merapi Ora Nesu Viral Lagi

Bernadheta Dian Saraswati
Sabtu, 12 Maret 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Pesan Mbah Maridjan agar Merapi Ora Nesu Viral Lagi Gunung Merapi mengeluarkan lava pijar yang terlihat dari Tunggularum, Wonokerto, Turi, Sleman, DIY, Rabu (7/1/2021). - ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Erupsi Merapi yang terjadi pada Rabu (9/3/2022) tengah malam lalu mengingatkan pada kejadian erupsi sebelumnya. Selain foto-foto lawas dampak erupsi dahsyat 2010, video berisi pesan Mbah Maridjan agar Merapi ora nesu atau Merapi tidak marah juga muncul kembali dan menjadi viral di media sosial.

Dalam video yang merupakan produksi Jogja Archive yang diunggah ulang oleh akun Instagram @merapi_uncover, almarhum Mbah Maridjan memberikan pesan terkait pelestarian alam di Merapi. Ia menyoroti dampak buruk penambangan menggunakan alat berat backhoe yang bisa merusak lingkungan.

Dengan menggunakan Bahasa Jawa, Mbah Maridjan menjelaskan agar Gunung Merapi tidak "marah" adalah backhoe-backhoe jangan merusak daerah Jogja. Masyarakat boleh-boleh saja mengambil pasir Merapi tetapi jangan menggunakan alat berat.

"Kalau daerah Klaten saya tidak tahu Magelang juga tidak tahu. Kalau butuh pasir biarlah diberi pasir tapi jangan sampai Jogja mengambil pasir pakai backhoe," kata Mbah Maridjan.

Mbah Maridjan meyakini pengambilan pasir berlebihan dengan menggunakan alat berat akan mengundang awan panas pada saat erupsi.

Menurutnya Bupati Sleman, Bupati Klaten, Bupati Magelang, dan Bupati Boyolali, harus bisa berpikir bagaimana cara menambang yang tidak merusak alam. Sebab jika mereka tidak bisa memikirkan hal itu, maka akan diberi pasir oleh Gunung Merapi tapi dengan cara yang membahayakan yakni beserta awan panas.

Baca juga: 2 Pesona Objek Wisata yang Ditutup karena Merapi, Dinginnya Kebangetan

"Tenan kuwi, cetho kuwi [ipasti pakai awan panas]," kata Mbah Maridjan.

Mbah Maridjan meyakini jika keempat Bupati itu, Sleman, Klaten, Boyolali, dan Magelang tidak mau mengusir backhoe selamanya, maka akan diberi pasir beserta awan panas.

"Dhawuhe Eyang Merapi [Itu perintah Eyang Merapi]," tegas Mbah Maridjan.

Advertisement

Sontak video ini menuai komentar warganet.

"Setuju mbah," jawab @parjo_0622.

"Njih mbah," timpal @listyantoraharjo.

Advertisement

Dihentikan

Sementara itu, pasca-erupsi Merapi sejauh lima kilometer pada Rabu malam, semua aktivitas tambang di lereng Merapi dihentikan. Meski beberapa truk penambang masih berseliweran di sekitar Kecamatan Cangkringan, tidak terlihat adanya truk yang naik ke area penambangan di Desa Kepuharjo. Jalur penambangan yang biasanya dipenuhi truk, siang itu nampak sepi.

Advertisement

Kabid Logistik dan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman, Bambang Kuntoro, mengatakan aktivitas tambang di sekitar lereng Merapi telah dihentikan seluruhnya. “Iya sudah dihentikan,” katanya, Jumat (11/3/2022).

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Uang Baru Diluncurkan, Ganjar Terima Duit dengan Nomor Cantik

News
| Kamis, 18 Agustus 2022, 16:47 WIB

Advertisement

alt

Paspor Indonesia Tanpa Kolom Tanda Tangan untuk Permohonan Visa Jerman Tetap Diproses

Wisata
| Kamis, 18 Agustus 2022, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement