Advertisement

Pencarian Koki Asal Solo Korban Tenggelam di Gunungkidul Dihentikan

David Kurniawan
Selasa, 05 April 2022 - 17:27 WIB
Bhekti Suryani
Pencarian Koki Asal Solo Korban Tenggelam di Gunungkidul Dihentikan Petugas SAR Satlinmas saat mencari keberadaan Sapuan, Koki asal Solo yang hilang di Pantai Siung. Foto diambil Kamis (31/3/2022) - Istimewa SAR Satlinmas Wilayah I DIY

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– SAR Satlinmas Wilayah I DIY memastikan operasi pencarian Sapuan, koki asal Kota Solo yang terseret ombak di Pantai Siung, Purwodadi, Tepus ditutup pada Senin (4/4/2022) sore. Meski sudah ditutup, tim SAR berharap bantuan para nelayan bisa membantu menemukan jasad korban.

Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I DIY, Sunu Handoko mengatakan, tim gabungan sudah berupaya mencari keberadaan korban. Sejak dinyatakan hilang pada Selasa (29/3/2022), upaya pencarian Sapuan terus dilakukan.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Hanya saja, hingga hari ketujuh pencarian ternyata keberadaan koban tak juga diketemukan. Berbagai upaya seperti melakukan pemantauan dari atas perbukitan dengan bantuan teropong atau perluasan pencarian hingga perairan Pacitan, Jawa Timur telah ditempuh, tapi hasilnya tetap nihil.

Sesuai dengan aturan, maka setelah hari ketujuh proses pencarian ditutup. Tim yang terlibat dalam proses evakuasi dikembalikan ke pos masing-masing “Memang sampai operasi ditutup, korban belum juga diketemukan,” katanya, Selasa (5/4/2022).

Meski demikian, Sunu memastikan, upaya pencarian tetap dilakukan, tapi intenstasnya tidak seperti saat tujuh hari setelah korban hilang. Pasalnya, pencarian hanya dilakukan bersamaan dengan proses patroli laut yang dilaksanakan tiap satu minggu sekali. “Kami rutin patroli dan saat kegiatan berlangsung, upaya pencarian lagi juga dilakukan,” katanya.

BACA JUGA: Terungkap! Ternyata Ada Aksi Mbleyer Motor Sebelum Remaja Tewas Dihantam Gir di Jalan Gedongkuning  

Selain itu, ia mengakui pada saat proses pencarian dihentikan, juga mengandalkkan bantuan para nelayan. Pihaknya telah berkoordinasi pada nelayan untuk membantu pencarian pada saat beraktivitas di laut.

“Tidak hanya nelayan Gunungkidul, kami juga melakukan koordinasi dengan nelayan Pacitan. Kalau menemukan jasad ada benda mencurigakan lainnya untuk melaporkan ke kami,” katanya.

Kapolsek Tepus, AKP Jarwanto mengatakan, berbagai upaya telah dilakukan untuk menemukan tubuh korban yang terseret air laut di Pantai Siung. Ia berharap kejadian ini bisa menjadi pelajaran sehigga peristiwa yang sama tidak kembali terulang. “Haru berhati-hati dan tetap jaga keselamatan dengan tidak bermain di area yang berbahaya,” katanya.

Sebelumnya, koki asal Kota Solo, Sapuan hilang terseret ombak saat berfoto-foto di Watu Muncar, Pantai Siung, Selasa (29/3/2022). Sebelum hilang, petugas SAR sempat mengingatkan dengan membunyikan peluit agar tidak bermain di area berbahaya. Meski demikia, tidak dihiraukan hingga akhirnya korban dinyatakan hilang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement