Advertisement

Bondan Nusantara Berpulang, Ini Alasannya Lebih Memilih di Balik Layar

Arief Junianto
Rabu, 20 April 2022 - 20:17 WIB
Arief Junianto
Bondan Nusantara Berpulang, Ini Alasannya Lebih Memilih di Balik Layar Bondan Nusantara. - Harian Jogja/Arief Junianto

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL--Maestro ketoprak DIY, Bondan Nusantara berpulang pada Rabu (20/4/2022). Rencananya, jenazah disemayamkan pada Kamis (21/4/2022) siang di rumah duka yang berada di Kasongan, Kapanewon Kasihan, Bantul.

Bagi pencinta kesenian ketoprak, nama Bondan jelas tak asing. Semenjak lulus SMP pada 1970, Bondan Nusantara sudah aktif mengikuti ketoprak keliling Dahono Mataram. 

Advertisement

BACA JUGA: KABAR DUKA: Bondan Nusantara, Seniman Jogja Pelestari Ketoprak Meninggal Dunia

Bakatnya diturunkan dari ibunya yang juga seorang pemain ketoprak. Akan tetapi alih-alih sebagai pemain, sepanjang hidupnya, nama Bondan memang lebih dikenal di balik layar. Dia lebih dikenal sebagai sutradara dan penulis naskah. 

Pria kelahiran Jogja, 6 Oktober 1952 ini juga dikenal sebagai salah satu seniman antimainstream. Dia pernah membuat konsep pementasan Ketoprak Plesetan Sapta Mandala Kodam VII Diponegoro pada 1991.

Dalam sebuah wawancara dengan Harian Jogja, almarhum pernah bercerita tentang bagaimana dia menekuni dunia penulisan naskah ketoprak. 

Bondan mengaku, kegemarannya membaca cerita-cerita rakyat dan pewawayangan sejak kecil membuatnya akrab dengan ide-ide cerita pewayangan.

BACA JUGA: Bondan Nusantara Berpulang, Pernah Terima Penghargaan Tokoh Inspiratif Harian Jogja

Almarhum juga pernah mengatakan bahwa dirinya adalah seorang pembaca yang selektif. Dia hanya membaca buku yang bisa dan senang saya pahami. Selain buku cerita rakyat dan pewayangan, Dia juga kerap menyelingi bacaan saya dengan novel  baik itu dari sastra Indonesia maupun sastra dunia.

Advertisement

Bondan belajar menulis naskah ketoprak dari Handung Kussudarsana pada 1980. Naskahnya telah dimainkan dan disiarkan di beberapa radio di Yogyakarta, di antaranya di Rasia Lima, Retjo Buntung, dan MBS Kotagede. Dia juga menulis naskah ketoprak sandiwara di TVRI sampai dengan 1999.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

DIY Sukses Tekan Angka Stunting

DIY Sukses Tekan Angka Stunting

Jogjapolitan | 59 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Ini Daftar Negara yang Melegalkan Ganja Medis

News
| Rabu, 29 Juni 2022, 22:47 WIB

Advertisement

alt

Nawang Jagad, Camping Ground yang Tawarkan Pemandangan Merapi, Turgo dan Plawangan

Wisata
| Rabu, 29 Juni 2022, 17:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement