Advertisement

Gunungan Sampah di TPA Gunungkidul Mencapai 7 Meter, Saatnya Diperluas

Triyo Handoko
Selasa, 17 Mei 2022 - 16:57 WIB
Arief Junianto
Gunungan Sampah di TPA Gunungkidul Mencapai 7 Meter, Saatnya Diperluas Tumpukan sampah di TPA Gunungkidul yang menggunung setinggi tujuh meter, Selasa (17/5/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah di Gunungkidul terancam kelebihan kapasitas. Perluasan lahan TPA sampah jadi solusi untuk menampung sampah se-Gunungkidul tersebut.

Kepala UPT TPA Gunungkidul, Heri Kuswantoro menyebut ketinggian gunungan sampah di TPA yang berlokasi di Balerejo, Kapanewon Wonosari saat ini sudah mencapai tujuh meter.

Advertisement

“Sebentar lagi kalau jumlah sampah masuknya konsisten akan segera kelebihan kapasitas tampung,” katanya, Selasa (17/5/2022).

BACA JUGA: Penyelidikan Korupsi Dana Desa di Gunungkidul Berlanjut, Pelaku Lain Diburu

Volume sampah yang masuk di TPA Gunungkidul per hari, kata Heri, mencapai 50 ton. Kawasan perkotaan Wonosari dan objek wisata menjadi yang paling banyak menyumbang sampah.

“Kalau dulu tidak sebanyak sekarang, ini karena semakin banyak penduduk dan mulai menggeliatnya pariwisata,” ujarnya.

Adapun luas daya tampung TPA Gunungkidul saat ini, kata Heri, mencapai 1,67 hektare dan hampir penuh sampai menggunung. Dari 1,67 hektare tersebut, masih ada 7,47 hektare yang tersedia dan belum digunakan.

“Total lahan TPA [sampah] Gunungkidul ada 9,1 hektare dan baru terpakai sepuluh persennya saja,” jelasnya.

BACA JUGA: Keputusan Belum Inkrah, Korupsi di Getas Hambat Pencairan Dana Desa

Advertisement

Sekalipun memiliki daya tampung yang masih luas, Heri menyebut, tanpa partisipasi masyrakat untuk memilah sendiri sampahnya akan tetap membuat TPA Gunungkidul kesulitan mengolah sampahnya.

“Di TPA ini sampah anorganik dan organik masih bercampur, padahal yang organik bisa diolah sendiri oleh masyarakat dan mengurangi beban kapasitas TPA,” ujarnya.

Selain menambah beban kapasitas TPA, tidak dipilah dan dikelolanya sampah organik oleh masyarakat menyebabkan limbah bau yang menganggu warga sekitar TPA.

Advertisement

“Kami sudah sering dilapori warga soal sampah, bahkan kami khawatir bau ini jadi masalah besar dikemudian hari seperti di TPST Piyungan,” kata Heri.

Langkah yang diambil untuk mengurangi bau, ujar Heri, adalah menimbun sampah. “Soalnya mau diapain lagi kami bingung karena ini kan sudah tempat terakhir pembuangan sampah,” jelasnya.

Sementara limbah cair, menurut Heri, dapat tertangani dengan baik dan tak mencemari lingkungan. “Kalau limbah cair dari sampah di sini masih tertampung di saluran lindi dan tak ada permasalahan soal itu tandasnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Akhir Juni, Cek Jadwal KRL Jogja-Solo

Akhir Juni, Cek Jadwal KRL Jogja-Solo

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

DIY Sukses Tekan Angka Stunting

DIY Sukses Tekan Angka Stunting

Jogjapolitan | 7 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pria Kulonprogo Maling Motor di Acara Pentas Seni di Muntilan

News
| Kamis, 30 Juni 2022, 14:27 WIB

Advertisement

alt

Brrrrrrr! Dieng Membeku, Suhu Minus 1 Derajat

Wisata
| Kamis, 30 Juni 2022, 12:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement