Advertisement

Pengin Tahu Oleh-Oleh Khas Jogja yang Top, Pameran Ini Jawabannya

Sirojul Khafid
Rabu, 18 Mei 2022 - 18:57 WIB
Arief Junianto
Pengin Tahu Oleh-Oleh Khas Jogja yang Top, Pameran Ini Jawabannya Heroe Poerwadi (kiri) dalam acara pembukaan Pameran LoksTOP dan launching Program Penongkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) di Galeria Mal, Jogja, Rabu (18/5/2022). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Seiring dengan melandainya kasus Covid-19 di Jogja, upaya pemulihan secara ekonomi terus digencarkan, termasuk dengan menggelar pameran LoksTOP. Dalam pameran LoksTOP (Oleh-Oleh Khas Jogja Memang TOP), ada 32 usaha kecil menengah dari 14 kemantren yang ikut berpartisipasi.

"Ada UKM yang produksi barang kerajinan, fashion, sampai kuliner," kata Kepala Dinas Perindustrian, Koperasi, dan Usaha Kecil Menengah (DisperinkopUKM) Kota Jogja, Tri Karyadi Riyanto Raharjo dalam pembukaan pameran LoksTOP dan launching Program Penongkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) di Galeria Mall, Jogja, Rabu (18/5/2022). 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Tahunan Jogja Jadi Kampung Wisata Mitra Kampung Toba

Dia mengatakan, pameran ini sebagai bentuk keberpihakan pada palaku UKM. Fokus pada oleh-oleh lantaran Jogja merupakan Kota Wisata. Sehingga oleh-oleh yang khas memiliki potensi besar. 

"Ini pameran UKM kedua tahun ini, mengambil momen perpanjangan liburan Idulfitri," kata Tri.

Tidak hanya melihat jumlah penjualan pada pameran, namun juga melihat potensi pemesanan kembali dari pembeli di luar pameran. Sehingga ada pendampingan dari sisi pamasaran, product knowledge, dan lainnya. 

Pameran yang berlangsung pada 18-23 Mei 2022 ini sebelumnya melewati proses kurasi. Hal ini untuk menjaga kualitas produk yang tersaji. Adapun jumlah pendaftar sebanyak 187 UKM. 

"Tidak saja pameran, kali ini juga launching P3DN sebagai komitmen Pemkot Jogja terkait dengan gerakan nasional bangga produk buatan Indonesia," katanya.

Advertisement

BACA JUGA: 1 Penumpang Tewas Akibat Bus Terguling di Sleman, Ini Videonya... 

Wakil Wali Kota Jogja, Heroe Poerwadi, mengatakan, pernyataan presiden dengan dibolehkan melepas masker saat berada di luar ruangan menjadi kabar baik. Momentum ini perlu ditangkap untuk pemulihan ekonomi, sosial, dan lainnya. Meski menjaga prokes yang lain tetap perlu menjadi perhatian agar kasus tidak lagi naik. 

Pemkot Jogja berupaya menggerakkan para pelaku ekonomi untuk terus aktif. Selain menguatkan ciri Jogja yang sudah ada, bisa juga dengan berbagai inovasi. "Melihat geliat ekonomi saat ini, kami harus dorong agar pemulihan bisa lebih cepat dan optimal," kata Heroe. 

Advertisement

Potensi ini masih ditambah dengan kedatangan sekitar 300.000 mahasiswa yang akan belajar secara offline dalam waktu dekat. Sehingga harapannya para pekerja yang sebelumnya istirahat bisa kembali berkegiatan. 

"Namun kesempatan ini perlu dimaksimalkan untuk mengembangkan produk dalam negeri, jangan justru saat kembali bangkit, justru produk luar negeri yang lebih naik," katanya. 

Dalam kesempatan pameran ini pula, mantri pamong praja se-Kota Jogja menjajal fashion show. Mereka membawa atau mengenakan produk buatan wilayahnya. Heroe juga turut mencoba fashion show

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tarif Ojek Online Akan Ditentukan Gubernur, Begini Tanggapan Ojol

News
| Rabu, 30 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement