Advertisement

Fantastis! Segini Besar Sumbangan Sektor Pariwisata Sleman untuk Pendapatan Daerah

Abdul Hamied Razak
Jum'at, 10 Juni 2022 - 20:37 WIB
Bhekti Suryani
Fantastis! Segini Besar Sumbangan Sektor Pariwisata Sleman untuk Pendapatan Daerah Kawasan wisata Tlogoputri Kaliurang Sleman. - Harian Jogja/ Meigitaria Sanita

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN- Target pendapatan asli daerah (PAD) untuk sektor pariwisata tahun ini sebesar Rp207 Miliar dari seluruh target PAD Sleman sebesar Rp900,5 Miliar. Hingga Mei kemarin, target PAD di sektor pariwisata sudah mencapai 48,63% atau Rp100,9 Miliar.

Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Sleman Suparmono mengatakan untuk PAD di sektor pariwisata pelaku kuliner (restoran dan kafe) menjadi penyumbang terbanyak. Jumlahnya mencapai Rp52,2 miliar (54,4%). Sumbangan PAD pelaku usaha kuliner bahkan mampu mengalahkan sektor perhotelan yang menyumbang PAD sebesar Rp42 Miliar (47%).

Adapun pajak hiburan hingga Mei 2022, mampu menyumbang PAD hingga Rp4,58 Miliar (24,23%) sementara retribusi wisata yang dikelola oleh Dispar menyumbang Rp2 Miliar. "Jadi realisasi pajak yang dihasilkan di sektor kuliner ini mampu mengalahkan realisasi pajak perhotelan. Jadi orang datang ke Sleman kulinernya yang kuat," katanya, Jumat (10/6/2022).

BACA JUGA: Ini Penyebab Izin Lokasi Tol Jogja-YIA Belum Terbit

Hal itu oleh Suparmono dinilai menarik sehingga Dispar perlu mengkaji untuk pengembangan wisata kuliner di Sleman. Misalnya saat musim liburan tiba, sektor kuliner mana saja yang perlu didorong dan diperkuat. "Tapi ini masih baru kami kaji. Kami perlu melakukan mapping dulu. Angka-angka (pendapatan PAD) tersebut, bisa menjadi dasarnya," ujar Pram.

Kepala Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Usaha Pariwisata Dispar Sleman Nyoman Rai Savitri mengatakan salah satu hal yang dilakukan untuk pengembangan wisata kuliner ini dilakukan beberapa desa wisata. Misalnya di Desa Ekowisata Pancoh, Girikerto, Turi. "Di sini sudah dilengkapi dengan wisata kuliner. Masih kelompok-kelompok kecil yang datang dan diharapkan nanti bisa menerima kelompok besar dengan reservasi lebih dulu," katanya.

Selain itu, lanjut Nyoman, seluruh destinasi wisata di Sleman juga terus membenahi layanan. Dia menyontohkan wisata Tebing Breksi yang mengakomodasi permintaan wisatawan agar bisa beroperasi lebih pagi. Saat ini, kata Nyoman, Tebing Breksi beroperasi lebih awal agar wisatawan yang berkunjung bisa melihat matahari terbit. (Abdul Hamid Razak)

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Erick Thohir: Rasio Utang BUMN Turun Jadi 35 Persen

News
| Selasa, 05 Juli 2022, 04:47 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement