Advertisement

Antisipasi Varian Baru Covid-19, Sleman Pertahankan Isoter Rusunawa Gemawang

Abdul Hamied Razak
Rabu, 22 Juni 2022 - 12:37 WIB
Budi Cahyana
Antisipasi Varian Baru Covid-19, Sleman Pertahankan Isoter Rusunawa Gemawang Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Pemkab Sleman menutup pelayanan isolasi terpusat (isoter) untuk pasien Covid-19 di Asrama Haji Sleman. Pemkab hanya mempertahankan Isoter Covid-19 Rusunawa Gemawang untuk mengantisipasi potensi lonjakan kasus Covid-19.

Sekda Sleman Harda Kiswaya mengatakan kebijakan tersebut diambil karena kasus Covid-19 di Sleman sudah terkendali. Selain itu, katanya, kontrak kerja sama antara Pemkab dan Kementerian Agama (Kemenag) untuk pemanfaatan gedung Asrama Haji sebagai Isoter Covid-19 akan berakhir pada akhir Juni ini.

BACA JUGA: 328 SD di Gunungkidul Kekurangan Murid, 2 SD Tak Dapat Murid Baru

Penutupan Isoter Covid-19 Asrama Haji juga untuk efesiensi anggaran operasional yang selama ini disediakan Pemkab Sleman. “Dari berbagai pertimbangan itu, kami menutup Isoter Covid-19 Asrama Haji. Jika sewaktu-waktu dibutuhkan akan kami gunakan lagi,” katanya kepada Harian Jogja, Rabu (22/6/2022).

Harda mengatakan pemindahan sarana dan prasarana dari Isoter Asrama Haji ke Isoter Rusunawa Gemawang segera dilakukan. “Ini solusi yang kami lakukan sambil tetap mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 atau kalau ada warga yang ingin memanfaatkan isoter,” katanya.

Hal senada disampaikan Kepala Pelaksana BPBD Sleman Makwan. Dia mengatakan Isoter Covid-19 Asrama Haji diputuskan ditutup melalui rapat koordinasi pada Selasa (21/6/2022).

Meskipun begitu, Pemkab  Sleman tetap mengantisipasi munculnya Covid-19 varian baru B.A4 dan B.A5 dengan menyiapkan Rusunawa Gemawang.

BACA JUGA: Desain Tol Jogja dari dari Maguwo hingga Tirtoadi Berubah, Ini Penjelasan Pemda

“Posko dekontaminasi dan pelayanan jenazah Covid-19 juga masih disiapkan untuk antisipasi bila terjadi lonjakan kasus varian omoicron B.A4 dan B.A5,” katanya.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman Cahya Purnama mengatakan Isoter Covid-19 Rusunawa Gemawang tetap disiagakan selama masa transisi dari pandemi ke endemi. Pemantauan terhadap pasien yang terpapar Covid-19 dan menjalani isolasi mandiri (isoman) dilakukan oleh masing-masing puskesmas.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Disdikbud Jateng Akan Kembalikan Hak Calon Peserta Didik yang Dirugikan

News
| Kamis, 07 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

alt

Girls, Ini Tips Solo Travelling untuk Anda

Wisata
| Selasa, 05 Juli 2022, 16:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement