Advertisement

328 SD di Gunungkidul Kekurangan Murid, 2 SD Tak Dapat Murid Baru

David Kurniawan
Rabu, 22 Juni 2022 - 10:47 WIB
Budi Cahyana
328 SD di Gunungkidul Kekurangan Murid, 2 SD Tak Dapat Murid Baru Ilustrasi siswa SD. - JIBI/Solopos

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Sedikitnya 328 SD di Gunungkidul kekurangan murid dan tidak bisa memenuhi kuota minimal rombongan belajar sebanyak 20 anak di tahun ajaran baru 2022-2023. Bahkan ada dua SD yang tidak mendapatkan murid baru sama sekali.

Data dari Dinas Pendidikan Gunungkidul menunjukkan 452 SD melaksanakan penerimaan peserta didik baru (PPDB) online. Jumlah ini merupakan gabungan antara sekolah swasta dan negeri. Penerimaan siswa baru sudah diumumkan pada Kamis (16/6/2022).

BACA JUGA: Desain Tol Jogja dari dari Maguwo hingga Tirtoadi Berubah, Ini Penjelasan Pemda

Total ada 7.210 siswa yang dinyatakan masuk SD. Meski demikian, tidak semua sekolah bisa memenuhi kuota minimal rombongan belajar 20 anak didik. Hanya 124 sekolah yang bisa memenuhi rombongan belajar. Adapun 328 sekolah lainnya belum bisa memenuhi kuota seperti yang diharapkan. Bahkan ada dua sekolah yang tidak mendapatkan murid sama sekali.

Sekolah yang menerima murid kurang dari sepuluh ada 137, sedangkan yang menerima di atas sepuluh dan kurang dari 20 terdapat 191.

Kepala Bidang SD Dinas Pendidikan Gunungkidul Taufik Aminudin mengatakan ada ratusan sekolah yang kekurangan murid di tahun ajaran baru di tahun ini. Seyogyanya dalam satu kelas diisi 20 murid, tapi pada saat pendaftaran tidak semua sekolah dapat terpenuhi.

Ia mengatakan ada dua sekolah yang tidak mendapatkan murid baru. “Ini sekolah swasta dan lokasinya ada di Kapanewon Tanjungsari dan Wonosari,” kata Taufik, Rabu (22/6/2022).

Dinas Pendidikan Gunungkidul mewacanakan program regrouping atau penggabungan sekolah agar pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dapat dioptimalkan. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk sekolah bisa digabung, misalnya dalam kurun waktu tiga tahun secara beruntun, jumlah murid kurang 60 siswa.

Selain itu, di sekitar sekolah tersebut juga ada satuan pendidikan lainnya yang bisa menampung para siswa. Sementara, dua sekolah yang tidak mendapatkan murid di tahun ajaran baru diserahkan ke pemilik yayasan.

“Kami mengurusi sekolah negeri, untuk swasta kami serahkan ke yayasan,” katanya.

Advertisement

Sekretaris Dinas Pendidikan Gunungkidul Winarno sudah memprediksi ada sekolah kekurangan murid. Sebab, daya tampung yang dimiliki lebih banyak dibandingkan dengan lulusan TK.

BACA JUGA: Sungai Mudal, Tak Cuma Surga Wisata, tetapi Juga Sumber Penghidupan Warga

“Daya tampung hingga 14.500 anak, tapi lulusan TK hanya 7.000-an. Jadi, ada SD yang kekurangan murid,” katanya.

Advertisement

Dinas Pendidikan Gunungkidul sudah menargetkan penggabungan 15 SD. “Sudah diprogramkan, tapi pelaksanaan juga butuh kajian serta sosialisasi ke masyarakat,” katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Total 11 Wajib Pajak Crazy Rich Ikut Program Pengungkapan Sukarela

News
| Jum'at, 01 Juli 2022, 23:57 WIB

Advertisement

alt

Dieng Culture Festival 2022 Digelar September 2022

Wisata
| Jum'at, 01 Juli 2022, 14:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement