Advertisement

Dianggap Rumah Genderuwo, Pohon Gayam Punya Makna Mendalam bagi Orang Jogja

Bernadheta Dian Saraswati
Sabtu, 25 Juni 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Dianggap Rumah Genderuwo, Pohon Gayam Punya Makna Mendalam bagi Orang Jogja Beberapa orang sedang beraktivitas di kawasan Malioboro, Jogja, Minggu (27/3/2022). - Harian Jogja - Sirojul Khafid\\r\\n\\r\\n

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Pohon gayam sering dianggap angker. Posturnya yang kekar dan daunnya yang rindang, membuat pohon ini kerap disebut rumahnya genderuwo. 

Namun bagi masyarakat Jogja terlebih di lingkungan Kraton, pohon gayam memiliki makna yang baik. Bahkan lokasi penanamannya mendapatkan penempatan khusus. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dilansir dari laman Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi DIY, pohon gayam bisa mencapai ketinggian hingga 20 meter dan diameter batang mencapai 60 sentimeter. Batangnya beralur tidak teratur dan dalam. Kadang-kadang berbanir. Percabangannya merunduk. Pada kulit batang kepingan dalam mengandung cairan berwarna merah.

Pohon gayam berbunga dua kali setahun. Bunganya kecil-kecil berwarna putih kekuningan dan berbau harum seperti bunga kemuning. Buah gayam berbentuk ginjal, kulit buahnya keras. Ukurannya kira-kira satu kepalan tangan orang dewasa. Buah ini dapat dikonsumsi dengan dimasak terlebih dahulu untuk menghilangkan racun saponinnya.

Baca juga: Ini Makna Pohon Asam dan Gayam yang di Tanam di Jl. Margo Utomo

Pohon gayam menyukai tepi rawa-rawa, tepi sungai ataupun tempat-tempat berair lainya. Tak ayal jika di pedesaan muncul kesan angker sehingga pohon gayam sering dimitoskan dihuni oleh genderuwo.

Namun jika dilihat dari sisi lain, gayam memiliki nilai filosofis bagi masyarakat Jogja. Bahkan di Kraton, pohon ini ditanam di area khusus, yaitu di area antara Pagelaran dan Siti Hinggil.

Gayam berasal dari kata nggayuh yang berarti mencari/meraih sesuatu. Kayu pohon gayam juga melambangkan jiwa pendeta sehingga pohon gayam melambangkan bahwa manusia harus mempunyai keinginan untuk mencapai keutamaan hidup.

Advertisement

Ada juga yang menganggap bahwa gayam berasal dari kata gegayuh ayem yang berarti mencari ketenangan. Ayem juga bisa dimaknai dengan suasana yang teduh. Karena itulah pohon ini banyak ditanam mulai dari Tugu Golong Gilig, Jalan Margo Utomo, Jalan Malioboro, Jalan Margo Mulyo agar wisatawan yang datang mendapatkan kenyamanan dan ketenteraman. 

Penanaman pohon gayam di kawasan garis imajiner ini juga menjadi bagian dari penataan kawasan Sumbu Filosofis yang membentang dari Tugu Golong Gilig hingga Panggung Krapyak. 

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prediksi Cuaca DIY: Siang dan Malam Berawan

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 07:37 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement