Advertisement

Buku Saku Tata Cara Adat Pengantin Jogja Diluncurkan

Abdul Hamied Razak
Senin, 22 Agustus 2022 - 07:07 WIB
Budi Cahyana
Buku Saku Tata Cara Adat Pengantin Jogja Diluncurkan Rangkaian kegiatan Wedding Expo Ke-6 yang digelar Ikatan Pelaksana Pesta Tradisional Yogyakarta (Ikappesty) sejak 19-21 Agustus di Jogja City Mall (JCM), Minggu (21/8/2022). - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Rangkaian Wedding Expo Ke-6 pada 19-21 Agustus di Jogja City Mall (JCM) tidak hanya menampilkan beragam kegiatan tentang seputar pernikahan. Peluncuran buku hingga pemberian santuan kepada lansia juga meramaikan event tahunan kali ini.

Dalam event tersebut, Ikatan Pelaksana Pesta Tradisional Yogyakarta (Ikappesty) juga meluncurkan Buku Saku Tata Cara Adat Pengantin Jogja. Buku saku tersebut adalah karya bersama Tim Ikappesty, Harpi Melati DPD DIY, dan PPY dalam dua tahun terakhir. "Buku saku ini sebagai wujud sinergitas keseragaman pelaksanaan di saat acara," kata Ketua Ikappesty Dora Lina Bineri, Minggu (21/8/2022).

BACA JUGA: Hendak Terbitkan IPL Tol Jogja-YIA, Ini yang Jadi Pertimbangan Pemda DIY

Bertajuk Gebyar Pernikahan Nusantara, Ikappesty Wedding Expo diikuti lebih dari 68 vendor pernikahan terbaik di wilayah DIY. Selain luring, rangkaian promosi bersama tenant dilakukan dengan live Talkshow Nggosip-Ngobrol Spesial Ikappesty bersama dengan masing masing tenant. Live talkshow digelar dalam 10 hari dan disiarkan di Instagram dan channel Youtube Ikappesty.

"Ajang ini menjadikan tempat transaksi yang saling menguntungkan antara calon pengantin dengan para vendor pernikahan terbaik di Jogja," ujarnya.

Dora mengatakan Ikappesty juga menyalurkan santunan dalam rangkaian kegiatan berupa Ikappesty Berbagi pada 8 Agustus lalu sebagai agenda rutin menjelang Wedding Expo. Mereka bersilaturahmi dengan para lansia yang tinggal di Panti Wreda Hanna Jogja. Adapun dana santunan yang disalurkan sebesar Rp3,65 juta.

"Semoga apa yang menjadi ikhtiar kami bersama untuk mensukseskan perhelatan Ikappesty Wedding Expo ke-6 diberikan kemudahan dan kelancaran," harap Dora.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY Dian Lakshmi Pratiwi mengatakan Dinas Kebudayaan memiliki tanggung jawab besar untuk melestarikan adat istiadat dan berkewajiban untuk menginformasikan kepada masyarakat. Salah satunya terkait dengan pengetahuan yang baku tentang adat istiadat pengantin gaya Jogja.

BACA JUGA: Warna-Warni Puluhan Layangan Warnai Langit Pantai Samas

Menurutnya, di era modern seperti sekarang berbagai pesta pernikahan sebagai perayaannya telah banyak berkembang. Banyak pasangan yang lebih memilih prosesi pernikahan modern karena dirasa lebih praktis. Walau tak jarang pula yang tetap menggunakan adat. Untuk itu, Disbud DIY mencetak buku tutorial tata rias dan panggih pengantin yang dibakukan.

Advertisement

"Seiring dengan perkembanhan zaman dan kemajuan teknologi, semoga gelaran ini bisa memberikan bekal pengetahuan dan informasi tentang upacara pernikahan gaya Jogja yang sudah dibakukan," katanya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dari Bidang Makanan sampai Kesehatan, 21 CEO Meraih Achievement Award

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

3 Rekomendasi Glamcamp Seru di Jogja

Wisata
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement