Advertisement

Tagih Utang dengan Paksa, Pria di Bantul Ditangkap Polisi

Ujang Hasanudin
Jum'at, 26 Agustus 2022 - 12:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Tagih Utang dengan Paksa, Pria di Bantul Ditangkap Polisi Kapolsek Bantul Kompol Wahyu Sudadi (tengah) saat menunjukan tersangka dan barang bukti kasus pemerasan, di Mapolsek Bantul, Jumat (26/8 - 2022)

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Seorang pria asal Kapanewon Bantul, Kabupaten Bantul, berinisial FR, 30, harus berurusan dengan polisi lantaran ia menagih utang dengan paksa. Ia dianggap melakukan pencurian dengan kekerasan atau pemerasan terhadap korban sehingga polisi menangkap dan menahannya di Polsek Bantul.

“FR kami tangkap pada 22 Agutus 2022, sekitar pukul 18.30 WIB di Jalan Samas, Dusun Celep, Sanden, Bantul. FR sudah kita tetapkan sebagai tersangka dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara,” kata Kapolsek Bantul, Kompol Sudadi, di Mapolsek Bantul, Jumat (26/8/2022).

Wahyu mengatakan peristiwa pemerasan itu terjadi pada 28 Juli 2022 lalu di area parkir barat Lapangan Dwi Windu Bantul. Saat itu korban atas nama Sulis Wandi, 37, warga Sentolo, Kulonprogo datang menemui Dwi Aryanti dengan maksud untuk meminjam uang Rp3 juta. Dwi Aryanti merupakan teman tersangka FR.

Menurut pengakuan FR, Dwi Aryanti sebelumnya telah meminjamkan uang FR kepada korban sebesar Rp2,5 juta. FR dan Dwi Aryanti kemudian datang menemui korban dengan alasan untuk meminjamkan kembali uang di barat lapangan Dwi Windu. Padahal ingin menagih utang.

Baca juga: Tinjau Sistem Antrean Online, Dewas BPJS Kesehatan Kunjungi RSUP dr. Sardjito

Di area parkir tersebut tersangka FR menagih utang korban sebelumnya. “Korban menjawab akan membayar utang pada Akhir Agustus, namun tersangka meminta jaminan dari korban,” papar Wahyu.

Korban menjawab tidak memiliki jaminan, kemudian tersangka FR mengambil paksa telepon selular korban, KTP atas nama korban, dan satu buah perhiasan jenis kalung. Atas peristiwa tersebut korban melaporkan ke Polsek Bantul. Atas laporan tersebut polisi kemudian melakukan penyelidikan dan menangkap tersangka FR di Jalan Samas.

Sementara itu, FR mengaku terpaksa mengambil barang-barang milik korban untuk jaminan utang. “Soalnya uang saya dipinjamkan Dwi Aryanti kepada Sulis Wandi dan saya tagih,” ucapnya. Namun ia mengakui cara meminta jaminan utang kepada korban salah sehingga ia harus berurusan dengan polisi.

Selain menangkap FR, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti dari tersangka, yakni satu buah tas punggung, satu unit telepon selular, KTP korban, kalung, dan nota pembelian telepon selular. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dari Bidang Makanan sampai Kesehatan, 21 CEO Meraih Achievement Award

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

3 Rekomendasi Glamcamp Seru di Jogja

Wisata
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement