Advertisement

FKY 2022 Bertema Mengelola Air dan Tanah, Disbud DIY Akomodasi Potensi Budaya

Triyo Handoko
Rabu, 07 September 2022 - 18:07 WIB
Budi Cahyana
FKY 2022 Bertema Mengelola Air dan Tanah, Disbud DIY Akomodasi Potensi Budaya Sosialisasi penyelengaraan FKY yang dipimpiN Kepala Seksi Seni Disbud DIY Aryanto Hendro, Rabu (7/9/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Kebudayaan (Disbud) DIY menggelar sosialisasi penyelenggaraan Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2022 pada organisasi perangkat daerah (OPD) lain dan disbud di tingkat kabupaten serta kota di DIY, Rabu (7/9/2022). Mengusung tema Mengelola Air dan Tanah, Disbud DIY berharap FKY dapat mengakomodasi nilai dan potensi budaya di DIY.

Kepala Seksi Seni Disbud DIY Aryanto Hendro dalam pembukan kegiatan tersebut menyebut FKY akan digelar di beberapa lokasi dan dibuka pada Senin (12/9/2022) di Teras Malioboro. “Harapannya nanti bisa dibantu oleh OPD dan lembaga-lembaga lain agar gelaran ini dapat sukses,” ujarnya, Rabu pagi.

Hendro menyebut FKY bukan hanya milik Disbud DIY atau Pemda DIY, tetapi milik bersama masyarakat DIY. “FKY jadi penanda penting pagelaran seni dan budaya di DIY. Ini menjadi tugas bersama kita untuk menyukseskan dan memeriahkannya,” kata dia.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

FKY yang pertama kali digelar pada 1980, menurut Hendro, mencoba untuk selalu mengangkat nilai-nilai dan potensi budaya yang ada di DIY. "FKY jadi tanda penting bagi keistimewaan DIY, sebagai bentuk penegasan eksistensi untuk terus menjaga keistimewaan DIY,” ujar dia.

Ketua FKY Doni Maulistya menyebut tema FKY kali ini dimaksudkan untuk mengeksplorasi berbagai cara pemaknaan dan pendalaman berbagai praktik kebudayaan. “FKY dapat memperdalam pembicaraan terkait air dan tanah, baik yang sudah berdaya hingga belum berdaya,” jelasnya, Rabu.

BACA JUGA: Bansos BBM untuk Warga Jogja Akan Disalurkan Lewat Aplikasi

Perubahan dari festival seni ke festival kebudayaan, menurut Doni, terjadi pada 2019 untuk melebarkan fokus FKY. “Sekup kebudayan tentu lebih luas, sehingga fokus kami bukan lagi pada panggung tapi perekaman praktik kebudayaan dengan saling mengunjungi pusat-pusat kebudayaan yang ada termasuk komunitas di dalamnya,” ujarnya.

Kunjungan dari satu komunitas ke komunitas lain tersebut, lanjut Doni, diharapkan dapat jadi wahana pertukaran nilai dan potensi budaya yang ada. “Sehingga sirkulasi kekayaan kebudayaan yang ada dapat terjadi dengan merata dan tidak terpusat,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement