Advertisement

Beda dengan Lainnya, Mahasiswa di Bantul Demo Tolak Kenaikan BBM di Pantai

Andreas Yuda Pramono
Kamis, 15 September 2022 - 06:47 WIB
Bhekti Suryani
Beda dengan Lainnya, Mahasiswa di Bantul Demo Tolak Kenaikan BBM di Pantai Aksi demo menolak kenaikan harga BBM oleh mahasiswa di Bantul yang diawali di perempatan Klodran sebelum bergerak ke pantai, Rabu (14/9/2022) - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Aliansi Mahasiswa Bantul (Amuba), PMII, dan SEMMI Cabang Bantul berdemonstrasi menolak kenaikan harga BBM. Namun, beda dari demo-demo lain yang biasa digelar mahasiswa di ruang publik seperti jalan strategis atau kantor pemerintah, kali ini, demonstran berdemo di Pantai Samas, Rabu (14/9/2022).

Aksi demonstrasi tersebut diawali di simpang empat, Klodran, Bantul sebelum bergerak ke pantai.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Koordinator lapangan aksi demonstrasi, Ahmad Tomi Aulia Wijaya, mengatakan aksi kali ini diadakan merespons kenaikan BBM.

“Aksi kali ini kami arahkan ke arah sosial. Bakti sosial,” kata Tomi ditemui di sela-sela bakti sosial.

Menurut ia, pemilihan aksi bakti sosial dengan memberi sembako kepada warga pesisir Pantai Samas karena nelayan menjadi salah satu profesi yang terdampak.

Pemilihan tempat bakti sosial mempertimbangkan banyaknya nelayan yang terdampak.

“Di Pantai Samas lebih banyak nelayan dibandingkan dengan Pantai Parangtritis,” ucapnya.

Ketua umum Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (SEMMI) Cabang Bantul, Ali Mansur Monesa, mengatakan bahwa ia dan aliansi memilih aksi yang berbeda seperti yang pernah ia lakukan yaitu dengan memberikan bantuan sosial.

“Ada bermacam bentuk aksi yang dapat dilakukan,” ucap Ali.

BACA JUGA: Pemkot Jogja Ajukan Pembatalan 4 Izin Hotel, Buntut Korupsi Perizinan Haryadi Suyuti

Ali tidak membatasi segala bentuk aksi yang dapat dilakukan termasuk demonstrasi di jalan.

“Kami tidak melarang teman-teman [mahasiswa] turun ke jalan. Namun untuk kali ini, ya inilah aksi yang telah kami rencanakan,” ungkapnya.

Ketua RT 64, Pantai Samas, Sarijan, mengatakan aksi yang dilakukan mahasiswa begitu membantu warga.

“Dengan program bantuan teman-teman mahasiswa semoga dapat memberikan manfaat bagi nelayan tradisional khususnya yang ada di Pantai Samas ,” katanya.

Menurut Sarijan, kenaikan BBM kali ini sangat signifikan sehingga sangat berdampak pada rakyat kecil terkhusus nelayan yang tidak dapat lepas dari bensin sebagai bahan bakar.

Warga lain, Sumberejo, 49, sepakat dengan Sarijan.

“[Bakti sosial] ini sangat membantu apalagi di situasi seperti ini,” katanya.

Situasi yang Sumberejo maksud adalah selama beberapa hari ia tidak melaut akibat angin yang kencang dan kenaikan harga BBM.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Subsidi Program Biodiesel Dinilai Untungkan Korporasi Besar

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:47 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement