Advertisement

Pantai Ngobaran Jadi Simbol Toleransi Beragama di Pesisir Selatan Jawa

David Kurniawan
Kamis, 29 September 2022 - 17:07 WIB
Budi Cahyana
Pantai Ngobaran Jadi Simbol Toleransi Beragama di Pesisir Selatan Jawa Dua wisatawan sedang bermain di area tempat foto yang disediakan di kawasan Pantai Ngobaran di Kalurahan Kanigoro, Saptosari, 19 September 2022. - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pantai Ngobaran terletak di Kanigoro, Saptosari, Gunungkidul. Pantai ini tak hanya menyuguhkan keindahan alam, tetapi juga menjadi potret keberagaman di Pesisir Selatan Jawa.

Hal itu tak lepas dari keberadaan tempat peribadatan lintas agama dan aliran kepercayaan di satu kawasan. Di tempat ini ada musala, pura, dan tempat ibadah aliran kepercayaan. Kegiatan keagamaan di Pantai Ngobaran tidak hanya sebatas ibadah setiap hari, tetapi juga kegiatan besar keagamaan. Sebagai contoh, setiap tahun dilaksanakan Upacara Melasti. Umat Hindu dari pelosok Tanah Air datang untuk mengikuti acara ini.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ritual juga digelar setiap malam 1 Sura dalam penanggalan Jawa. Masyarakat menggelar labuhan di Pantai Ngobaran. Pantai ini tidak sulit dijangkau. Lokasinya berjarak sekitar 26 kilometer dari pusat Kota Wonosari. Setiap pengunjung dikenakan retribusi Rp5.000.

Akses yang ada juga sudah baik, meski lebar jalan masih sempit sehingga bus-bus besar belum bisa sampai ke Pantai Ngobaran. Pemkab Gunungkidul sudah berupaya membuat jalan yang representatif. Pembangunan sudah berlangsung sejak 2019 lalu, tetapi harus terhenti karena pandemi Corona.

Salah seorang pengunjung asal Sukoharjo, Jawa Tengah, Kentut Haryanto, mengatakan senang dapat berkunjung ke Pantai Ngobaran. Menurutnya, pemandangan pantai bagus karena ada hamparan laut luas serta ada tempat peribadahan dari berbagai agama.

“Di lokasi juga ada spot foto yang asyik. Misalnya ada patung naga dan lain sebagainya,” kata Kentut, Kamis (29/9/2022).

Di sebelah barat Pantai Ngobaran juga ada Pantai Nguyahan. “Jadi satu tiket bisa dapat tiga pantai. Selain Nguyahan dan Ngobaran, di sisi timur juga ada Pantai Ngrenehan yang jaraknya sekitar dua kilometer,” katanya.

BACA JUGA: Isu Seragam & Pungutan di Sekolah DIY Ramai Dibahas, Ini Komentar Sultan HB X

Advertisement

Sekretaris Badan Usaha Milik Kalurahan Giri Dita, Suyatno, mengatakan Pantai Ngobaran menjadi potret keberagaman di pesisir karena ada sejumlah tempat ibadah untuk para pemeluk agama. “Memang belum ada semuanya. Ke depan akan dibangun tempat ibadah lagi seperti wihara dan lain sebagainya,” kata Yatno.

Menurut dia, Pantai Ngobaran juga memiliki sejarah yang panjang karena ada petilasan dari Prabu Brawijaya V. Selain itu, masyarakat juga percaya bahwa Sang Prabu Moksa di pantai ini.

“Memang dalam proses pelarian dan moksa di Pantai Ngobaran,” katanya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dubes AS Kritik KUHP Soal Zina: Bisa Pengaruhi Hubungan RI-AS

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 04:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement