Advertisement

Difabel DIY Berlatih Memproduksi Podcast

Media Digital
Rabu, 12 Oktober 2022 - 13:17 WIB
Bhekti Suryani
Difabel DIY Berlatih Memproduksi Podcast Kepala Dinsos DIY Endang Patmintarsih membuka acara pelatihan podcast untuk difabel di DIY, pada Selasa (11/10/2022) - Ist

Advertisement

JOGJA--Ratusan penyandang disabilitas atau difabel mengikuti pelatihan produksi podcast yang diadakan di SLB Negeri Pembina, Giwangan, Kota Jogja. Program pelatihan tersebut adalah bentuk kolaborasi pemberdayaan difabel oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Dinsos DIY dan Paberik Soeara Rakjat.

Kelas yang dibagi dalam dua kelompok yaitu tunanetra dan disabilitas lain tersebut berlangsung di SLB Pembina Jogja pada Selasa dan Rabu (11-12/10/2022). Kelas kelompok tunanetra diikuti 110 orang dan kelompok disabilitas lain 95 orang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Dinsos DIY Endang Patmintarsih menjelaskan program tersebut sebagai bentuk pemberdayaan kepada kelompok difabel. “Agar mereka memiliki kesempatan yang sama untuk mengembangkan potensi dirinya, terutama dalam hal literasi digital,” jelasnya, Selasa (11/10/2022).

Endang menyebut partisipasi kelompok difabel pada program tersebut sangat antusias. “Mereka sangat antusias dan semangat mengikuti kegiatan, maka rencananya kan kami kembangkan lagi programnya misalnya dengan pendampingan,” ujarnya.

Kelompok difabel di DIY, lanjut Endang, memiliki potensi kreasi yang tinggi. “Tentu ini harus kami akomodasi sebagai bentuk dari pemberdayaan juga,” katanya.

Literasi digital pada difabel, jelas Endang, bagian dari pemenuhan hak. “Apalagi di era digital seperti ini, literasi digital juga jadi hal yang penting bagi teman-teman difabel untuk makin berkembang terutama untuk menyampaikan pendapat mereka dengan baik memanfaatkan kanal digital yang tersedia,” jelasnya.

Penggagas Paberik Soeara Rakjat Pradipta Nugrahanto mengapresiasi kolaborasi tersebut. “Ini saya kira langkah nyata pemerintah untuk makin memberdayakan difabel,” ujarnya.

Advertisement

Pradipta menjelaskan program tersebut juga jadi jembatan yang menghubungkan lintas sektor dalam pemberdayaan difabel. “Selain pemerintah, kami dari kelompok swasta dan komunitas difabel jadi lebih dekat dan memungkinkan hubungan timbal balik yang konstruktif,” jelasnya.

Paberik Soeara Rakjat, jelas Pradipta, yang jadi mitra Kominfo untuk program tersebut menyebut kelompok difabel DIY sangat proaktif dan kreatif. “Sebelumnya kami bikin pelatihan di Jakarta, Semarang, dan Surabaya, sedangkan di Jogja ini antusiasme peserta sangat tinggi,” katanya.

Program serupa, lanjut Pradipta, diharapkan dapat terus dilanjutkan. “Karena visi kami ingin mendorong kelompok difabel tak hanya jadi konsumen konten tapi juga bisa jadi produsen konten, agar masyarakat juga bisa belajar dari kelompok difabel,” tegasnya. (*)

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca, Hari Ini: Siang Ini, Kota dan Sleman Dilanda Hujan Petir

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 08:57 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement