Advertisement

Kasus Gagal Ginjal Akut Diklaim Belum Ditemukan di Kota Jogja

Newswire
Senin, 24 Oktober 2022 - 22:27 WIB
Bhekti Suryani
Kasus Gagal Ginjal Akut Diklaim Belum Ditemukan di Kota Jogja Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Dinas Kesehatan Kota Jogja menyatakan hingga saat ini tidak ada temuan kasus gangguan ginjal akut progresif atipikal pada anak di kota tersebut namun tetap meningkatkan kewaspadaan dan melakukan sejumlah antisipasi.

“Sampai sekarang, tidak ada kasus gangguan ginjal akut pada anak di Yogyakarta dan untuk kewaspadaannya, kami sudah menyampaikan surat edaran ke seluruh pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Emma Rahmi Aryani di Jogja, Senin (24/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dalam surat edaran yang dikeluarkan pada 21 Oktober tersebut, Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta meminta seluruh fasilitas pelayanan kesehatan untuk melakukan penanganan pada setiap kasus suspek dan probabel gangguan ginjal akut, salah satu gejalanya adalah anuria yang terjadi tiba-tiba.

"Setiap kasus juga harus dilaporkan sehingga bisa dilakukan penanganan lebih cepat. Pelaporan dapat dilakukan melalui aplikasi RS Online atau Sistem Kewaspadaan Dini dan Respon," katanya.

BACA JUGA: Begini Cerita Ibu dari Bayi di Bantul yang Meninggal Duniia karena Gagal Ginjal, Penyebababnya Masih Misterius

Fasilitas pelayanan kesehatan yang melakukan penanganan pasien anak dengan gangguan ginjal akut juga diminta melakukan penyelidikan epidemiologi bekerja sama dengan Dinas Kesehatan.

Dalam penyelidikan tersebut, kata dia, juga termasuk pengumpulan informasi mengenai penggunaan obat-obatan sirop dan jika ditemukan maka dilakukan pemeriksaan toksikologi di laboratorium.

Sebelumnya, Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta juga sudah meminta seluruh fasilitas pelayanan kesehatan untuk tidak meresepkan obat-obatan berbentuk cair atau sirop sampai ada pengumuman resmi dari pemerintah.

Advertisement

Sedangkan untuk masyarakat dengan anak yang sedang mengalami demam dapat mengedepankan upaya penanganan dengan mencukupi kebutuhan cairan, kompres air hangat, dan mengenakan pakaian tipis.

“Jika anak mengalami penurunan volume atau frekuensi urine, maka segera dibawa ke puskesmas atau rumah sakit terdekat,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Nella Kharisma hingga Widowati Meriahkan Konser Tengah Sawah Peluncuran YSNW

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement