Advertisement

Mahasiswa Rentan Stres, Psikolog: Hidup yang Serba Mudah Jadi Penyebabnya

Anisatul Umah
Rabu, 26 Oktober 2022 - 07:37 WIB
Arief Junianto
Mahasiswa Rentan Stres, Psikolog: Hidup yang Serba Mudah Jadi Penyebabnya Ilustrasi kesehatan jiwa - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN - Kemudahan yang bisa didapat di banyak sektor saat ini, berdampak pada tingkat ketahanan remaja menghadapi masalah menjadi rendah. Hal ini berpotensi membuat remaja gampang stres.

Ketua Program Studi S1 Psikologi Universitas Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta, Annisa Warastri mengatakan remaja atau mahasiswa sekarang terlahir dalam kondisi yang serba mudah diakses dengan teknologi. Dia menganggap kemudahan ini membuat banyak remaja tidak kuat menghadapi masalah atau kesulitan yang muncul.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Zaman sekarang misalnya, nyari buku kuliah gampang banget, googling jadi. Zaman dulu enggak ada Internet, masih jarang pakai ponsel. Dulu sebelum ada wifi pakai router, anak-anak zaman sekarang ponsel aja sudah smartphone semua," kata Annisa, Selasa (25/10/2022).

Dengan kemudahan tersebut, mereka jadi memble ketika diberikan sedikit tambahan beban. Padahal ketika mereka sudah bekerja, kesulitan lebih kompleks dari mencari pekerjaan.

BACA JUGA: BCS, Brajamusti dan Paserbumi Diskusi Satu Meja, Ini yang Dibahas..

Belum lagi gaya hidup mewah yang semuanya mempertimbangkan komentar teman dan orang lain. Menurut Annisa, mahasiswa lebih mendengar ucapan teman daripada orang tua.

Hal ini berpotensi membuat mahasiswa memiliki ukuran gaya hidup seperti yang dilakukan teman-temannya. Sementara kemampuan orang berbeda-beda.

Kemudahan juga berpengaruh pada tingkat usia orang dianggap remaja. Di Indonesia, umur remaja sampai 18 tahun. Sementara di beberapa negara lain, seseorang yang berumur 18 tahun sudah harus cari uang sendiri.  

Advertisement

"[Kalau di negara] Kita enggak, sampai menikah masih tinggal sama orang tua,” katanya. “Ini kenapa anak-anak generasi sekarang lebih rapuh, karena kemudahan yang mereka dapatkan ini tidak sejalan dengan tingkat kesulitan yang mereka hadapi, akan jauh lebih kompleks," ujar dia.

Meski permasalahan ini sudah terlihat, tetapi dia belum memiliki solusi yang sekiranya cocok. Namun, dia menerapkan di kampusnya, setiap masalah yang terjadi di kehidupan nyata, akan diajarkan juga di kampus. Harapannya, mahasiswa memiliki gambaran kesulitan yang mungkin muncul serta gambaran solusinya, terutama setelah lulus.

"Mereka akan saya buat seolah-olah mereka sudah lulus, saya enggak peduli dengan kemudahan yang mereka dapatkan. Saya ajari anak-anak cara selesaikan masalah dengan mandiri dan sehat," ujar dia.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement