Advertisement

Musim Hujan, Longsor Mengancam Area Wisata di Bantul

Ujang Hasanudin
Kamis, 03 November 2022 - 21:47 WIB
Bhekti Suryani
Musim Hujan, Longsor Mengancam Area Wisata di Bantul Ilustrasi tanah longsor - Okezone

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Dinas Pariwisata (Dispar) Bantul memberikan warning atau peringatan kepada semua pengelola objek wisata terutama objek wisata yang berada di kawasan rawan bencana hidrometeorologi, mengingat saat ini sudah memasuki musim penghujan hingga awal tahun depan.

“Sudah kita berikan imbauan kepada pengelola wisata untuk antisipasi bencana hidrometeorologi dan mengutamakan keselamatan wisatawan,” kata Kepala Dinas Parwsiata Bantul, Kwintarto Heru Prabowo, saat dihubungi Kamis (3/11/2022)

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kwintarto mengatakan pengelola wisata untuk selalu memperbaharui informasi terkait cuaca khususnya objek wisata di kawasan rawan longsor seperti di Dlingo dan sekitarnya, serta objek wisata di pinggir kali untuk selalu memantau setiap saat jika terjadi banjir.

Ia mengapresiasi para pengelola wisata yang sudah melakukan pengecekan seperti tempat swafoto yang berada di bibir jurang untuk memastikan fasilitas tersebut benar-benar aman. Kwintarto meminta pengelola objek wisata juga selalu memperbaiki semua fasilitas wisata untuk memastikan keamanan bagi wisatawan.

BACA JUGA: Mediasi Kasus SDN Purwomartani, Sekolah Minta Maaf

Pengecekan bisa dilakukan di hari-hari biasa yang sepi pengunjung atau bukan waktu libur, “Waktu pengunjung sepi tersebut dapat dimanfaatkan pengelola wisata untuk memeriksa dan memperbaiki fasilitas untuk wisatawan,” ujarnya.

Ketua Koperasi Notowono atau komunitas yang membawahi sejumlah objek wisata di Dlingo, Purwo Harsono mengatakan memasuki musim penghujan ini pihaknya sudah melakukan pemeriksaan fasilitas-fasilitas bagi wisatawan yang rawan roboh baik akibat tanah longsor maupun termakan usia.

“Sudah kita cek satu per satu, bangunan tempat swafoto yang usianya sudah tua dan rapuh diganti dengan yang baru sehingga tidak membahayakan wisatawan,” katanya.

Advertisement

Selain itu sejumlah tempat yang kemungkinan rawan longsor juga sudah diberi papan peringatan untuk tidak mendekati lokasi tersebut‎. Tidak hanya memasang papan informasi, namun petugas juga disiagakan di masing-masing objek wisata untuk memberitahukan wisatawan agar tidak mendekat tebing.

Pria yang akrab disapa Ipung ini mengaku sudah beberapa kali mendapatkan imbauan dari Dinas Pariwsiata terkait keamanan wisatawan yang harus menjadi perioritas, terlebih di musim penghujan ini yang rawan terjadinya bencana hidrometeorologi seperti longsor, banjir, luapan sungai, pohon tumbang, dan angin kencang.

“Kami selalu diingatkan oleh Dinas Pariwisata Bantul untuk benar-benar mengutamakan keselamatan wisatawan,” tandas Ipung. 

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca, Hari Ini: Siang Ini, Kota dan Sleman Dilanda Hujan Petir

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 08:57 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement