Advertisement

Jalur Utama Jogja Wonosari Terputus Lagi karena Longsor, Ini Alternatif Jalan ke Gunungkidul

CRA22
Jum'at, 25 November 2022 - 22:22 WIB
Budi Cahyana
Jalur Utama Jogja Wonosari Terputus Lagi karena Longsor, Ini Alternatif Jalan ke Gunungkidul Petugas membersihkan tanah longsor yang menutup Jalan Jogja-Wonosari di Piyungan, Bantul, Jumat (25/11/2022) malam. - Istimewa/Polres Bantul

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Jalur utama Jogja Wonosari kembali terputus karena longsor akibat hujan deras sehingga lalu lintas kendaraan terpaksa dialihkan. Longsor menutup jalan di Bokong Semar, Padukuhan Plesedan, Kalurahan Srimulyo, Kapanewon Piyungan, Bantul, Jumat (25/11/2022) sekitar pukul 16.30 WIB.

Tebing yang longsor berada tak jauh dari jalan yang longsor pada 29 Oktober 2023 lalu.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Sekitar 100 meter dari lokasi longsor sebelumnya. Pas di bawah angkringan Prayogo Watu Pogok,” kata Kasi Humas Polres Bantul, Iptu I Nengah Jeffry Prana Widyana, Jumat.

Kepolisian memasang water barrier di Simpang Tiga Piyungan untuk mengalihkan lalu lintas kendaraan dari Jogja yang akan menuju Wonosari. Rentetan motor terhenti di depan water barrier yang dijaga kepolisian. Sebagian pengendara motor berbalik arah mencari jalan alternatif. Sementara truk-truk dari arah utara harus mengambil arah ke barat.

Jeffry menyarankan para pengguna jalan yang hendak menuju Gunungkidul mencari alternatif lain agar tidak terjadi kepadatan lalu lintas.

“Sementara [jalan] kami tutup. Bagi pengguna jalan dari arah Jogja bisa lewat Nglanggeran atau Jalan Imogiri," katanya.

Kendaraan roda dua dapat melewati daerah Pengger sedangkan kendaraan roda empat dapat melewati Cawas. Jeffry mengatakan petugas langsung membersihkan material longsor tersebut menggunakan bantuan alat berat seperti ekskavator.

Panewu Piyungan, Muhammad Baried, mengatakan longsor yang juga membuat pohon tumbang menutupi jalan masih ditangani. Kepolisian, FPRB, TNI, dan aparat linmas telah membersihkan material dan memotong pohon yang tumbang menggunakan gergaji mesin.

Advertisement

Kapolsek Piyungan Kompol Soegihartono mengatakan tebing yang longsor belum lama ini sudah longsor.

“Dulu pernah longsor sedikit dan sekarang malah ambrol menutup sebagian jalan,” kata dia.

BACA JUGA: Tebing Bukit Bintang Longsor, Buka Tutup Jalur Lalu Lintas Diberlakukan

Advertisement

Ini adalah longsor kedua di jalur yang sama dalam sebulan. Akhir Oktober lalu, di sisi barat Bukit Bintang, Dusun Plesedan, Kalurahan Srimulyo, Kapanewon Piyungan, Bantul, longsor. Sebagian badan jalan ambrol sehingga jalan hanya bisa dipakai satu lajur. Saat itu, ruas jalan yang longsor sekitar 24 meter.

Rohmat Purnomo, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satker Pelaksana Jalan Nasional (PJN) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), mengatakan sepanjang jalan perbatasan Bantul-Gunungkidul di sekitar Bukit Bintang rawan longsor ketika diguyur hujan terus menerus, sementara kendaraan yang melintas juga banyak yang bertonase besar seperti bus, truk, dan tronton.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement