Advertisement

Ini Rangkaian Nitilaku 2022 Peringatan Dies Natalis UGM

Lugas Subarkah
Kamis, 15 Desember 2022 - 18:37 WIB
Budi Cahyana
Ini Rangkaian Nitilaku 2022 Peringatan Dies Natalis UGM Ketua Panitia Nitilaku 2022 Eni Harmayani, memberi penjelasan tentang Nitilaku 2022, dalam konferensi pers di kompleks UGM, Kamis (15/12/2022) - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Mengangkat  tema Merti Bumi Ambangun Nagari, Nitilaku 2022 yang merupakan peringatan Dies Natalis UGM ke-73 akan menghadirkan serangkaian kegiatan, dari Pasar Kangen Nitilaku hingga Street Performance di Malioboro.

Ketua Panitia Nitilaku 2022 Eni Harmayani menjelaskan Merti Bumi diartikan sebagai proses menjaga, memelihara, dan mengembangkan kearifan lokal demi lestarinya kehidupan global yang lebih baik.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Alumni UGM pun sudah seharusnya mengambil peran untuk Ambangun Nagari, terus menebarkan energi kebaikan kepada sesama, dengan menghindarkan diri dari sikap jumawa. Nitilaku 2022 memiliki tujuan meningkatkan peran dan fungsi pertunjukan seni dan budaya dalam memperingati Dies Natalis UGM.

Nitilaku 2022 juga memberdayakan sumber daya UGM dan Keluarga Alumni Gadjah Mada (Kagama) secara lebih luas dan berkesinambungan, memberikan ruang bagi civitas academica UGM untuk berkontribusi nyata dalam pengembangan budaya dan seni, serta mengapresiasi pencapaian civitas UGM beserta alumninya dalam berkontribusi bagi bangsa Indonesia dan kemanusiaan.

“Acara ini juga bertujuan untuk menggali potensi, memelihara, mengembangkan seni budaya masyarakat, baik berskala lokal, nasional maupun internasional,” ujarnya dalam konferensi pers di kompleks UGM, Kamis (15/12/2022).

Ketua Panitia Kerja Nitilaku 2022, Bambang Paningron, mengatakan terdapat beberapa acara yang masuk dalam rangkaian agenda Nitilaku 2022 kali ini, yang dibagi menjadi pre-event, parallel event, dan highlight event.

Pre-event dimulai dengan webinar series yang sudah digelar sejak 3 Desember. Webinar melibatkan pemda di sejumlah daerah. Beberapa parallel event meliputi pemasangan instalasi bambu yang terletak di Boulevard UGM dan Pasar Kangen yang berlokasi di Grha Sabha Pramana (GSP), pameran seni rupa di Fakultas Filsavat UGM, pameran lukisan luar ruang,” katanya.

Kemudian highlight event berlangsung pada 17 dan 18 Desember. Ada pasar kangen yang digelar pada dua hari tersebut. Alumni Mengabdi Award diberikan kepada alumni yang berkontribusi banyak di masyarakat, kemudian penanaman pohon serentak yang melibatkan 14 pemda di Taman Kearifan UGM.

Keesokan harinya, akan ada street performance di lima panggung sepanjang Malioboro pada 18 Desember pagi. Lima panggung ini merepresentasikan pentahelix yang akan diisi oleh siapa pun yang telah mendaftar. Pada hari yang sama ada arak-arakan bergodo dan doa bersama lintas agama di panggung utama lapangan GSP.

BACA JUGA: Kurangi Sampah Anorganik, Armada Pengangkut Sampah di Jogja Ditambah

Sejak 2012, Nitilaku dipahami sebagai kegiatan kultural historis dalam bentuk pawai sebagai simbol sejarah berdirinya Gadjah Mada. Berawal dari Siti Hinggil Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat menuju UGM di Bulaksumur.

Berbeda dengan Nitilaku sebelumnya, Nitilaku kali ini tidak dibarengi dengan pawai. Ditiadakannya pawai ini dengan pertimbangan telah terjadi beberapa perubahan.

Menurut Bambang, hal ini tidak masalah karena setiap tradisi memang bisa saja berubah menyesuaiakan dengan perubahan zaman. Penyelenggaraan Nitilaku yang lebih dari sehari yang di dalamnya termasuk street performance di Malioboro menjadi pengganti pawai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gempa Besar Guncang Turki, 500 Warga Negara Indonesia Terkena Dampaknya

News
| Senin, 06 Februari 2023, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement