Advertisement

Rekayasa Lalu Lintas Digelar di Sejumlah Jalan di Sleman, Ini Lokasinya

Anisatul Umah
Jum'at, 20 Januari 2023 - 16:47 WIB
Bhekti Suryani
Rekayasa Lalu Lintas Digelar di Sejumlah Jalan di Sleman, Ini Lokasinya Ilustrasi rekayasa lalu lintas-Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN Dinas Perhubungan (Dishub) Sleman melakukan rekayasa lalu lintas (Lalin) di sejumlah titik. Rekayasa ini dilakukan setelah menerima masukan dari warga dan digelarnya forum lalu lintas beberapa waktu lalu.

Kepala Seksi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas Dishub Sleman, Bambang Sumedi Laksono mengatakan rekayasa lalin dilakukan di Jalan Wates km 8 dengan memasang water barrier. Lalu di Jalan Tetuko, Godean dipasang rambu batas kecepatan karena di lokasi rawan kecelakaan.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Udah dilakukan itu [pemasangan lalin] melalui forum lalu lintas. Untuk 2023 ini sudah kami mulai [pemasangan rambu]. Dalam forum lalu lintas kami juga mendatangkan masyarakat, Polresta, Dirlantas, PU, dan stakeholder setempat," ucapnya kepada Harianjogja.com, Jumat (20/1/2023).

Dia menjelaskan ada warga yang berinisiatif bersurat kepada Dishub Sleman terkait kondisi lalin. Setelah itu ditindaklanjuti dengan memasang rambu yang mana titik-titiknya Dishub yang menentukan.

Rekayasa lalin juga dilakukan di Jembatan Boyong, yang mestinya khusus untuk roda dua, namun kini dilewati roda empat. Kondisi ini membahayakan pengguna jalan. "Selama ini palangnya dilepas kayak gitu. Yang dibatasi mobil dikembalikan ke semula."

Selain pemasangan rambu, rekayasa lalin juga akan dilakukan di simpang kampus UPN 'Veteran' Yogyakarta (UPNVY). Simpang yang berada di belakang kampus akan dibuat melingkar. Terkait kapan akan diterapkan Bambang belum bisa menyampaikan karena masih akan dirapatkan.

"Saya belum berani komen, meski sudah tak catat dalam agenda. Nanti setelah mengundang rapat [disampaikan]."

Lebih lanjut dia mengatakan Dishub Sleman akan melakukan evaluasi di simpang-simpang yang terpasang Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas (APILL). Apakah lalu lintas berjalan dengan baik, atau justru terjadi kemacetan. Evaluasi ini dilakukan untuk menentukan management apa yang akan diambil.

BACA JUGA: Polres Bantul Akan Gelar Operasi Keselamatan Progo 2 Pekan, Catat Tanggalnya!

"Ini baru 20 Januari, belum banyak yang kami lakukan. Tapi merancang-ranang dulu. Nanti dirancang-rancang dalam artian mana-mana daerah yang terjadi kemacetan, rawan kecelakaan, dan lainnya," jelasnya.

Kepala Dishub Sleman, Arip Pramana mengatakan forum lalu lintas telah dilaksanakan pada pekan lalu. Beberapa hal dibahas di dalam forum ini. "[seperti] membahas jembatan gantung Kali Boyong dan Jalan Wates Km 5 - Km 9," ucapnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement