Advertisement

BMKG Perkirakan Cuaca di DIY Panas dan Gerah Segera Reda

Anisatul Umah
Rabu, 25 Januari 2023 - 12:57 WIB
Jumali
BMKG Perkirakan Cuaca di DIY Panas dan Gerah Segera Reda Foto ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMANCuaca di DIY terasa lebih gerah beberapa hari terakhir. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) DIY memperkirakan cuaca panas ini akan segera mereda.

BACA JUGA: DIY Dilanda Panas dan Gerah, Ini Penjelasan BMKG

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Kepala Kelompok Foreskater BMKG YIA, Romadi mengatakan cuaca panas akan berkurang dan mulai turun hujan di wilayah DIY. Ini disebabkan karena bibit siklon yang menjadi pemicu perubahan pola angin mulai melemah.

"Cuaca panas ini untuk beberapa hari kedepan sudah akan mulai berkurang dan akan berubah dengan menjadi turun hujan," ucapnya kepada Harianjogja.com, Rabu (25/1/2023).

Ia menjelaskan bibit siklon di sebelah Timur Laut Australia menjadi penyebab cuaca panas. Dengan adanya bibit siklon, pola angin sangat berubah. Angin baratan lebih dominan dan membentuk pola divergen atau menyebar.

"Sehingga menyebabkan berkurangnya massa uap air hujan untuk wilayah DIY dan didukung dengan kelembaban pada lapisan ketinggian 700 mb dan 500 mb cukup kering mencapai 30 persen sampai dengan 40 persen," jelasnya.

Pada kondisi ini sinar matahari langsung mengenai permukaan bumi dan tidak ada penghalang di dalam atmosfer. Sehingga panas yang menyengat sangat terasa beberapa hari ini.

"Kondisi cuaca beberapa hari kebelakang ini untuk wilayah DIY cerah dan panasnya luar biasa ini disebabkan adanya bibit siklon," imbuhnya.

Lebih lanjut dia menyampaikan, ada potensi cuaca ekstrim di dua hari kedepan. Pada 26 Januari 2023 waspada potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai petir dan angin kencang di wilayah kota Jogja, Sleman, Kulonprogo bagian Utara, dan Bantul bagian Utara.

"Tanggal 27 Januari 2023, waspada potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat atau petir dan angin kencang di seluruh wilayah DIY."

Kepala kelompok data dan informasi BMKG Stasiun klimatologi Sleman, Etik Setyaningrum menjelaskan pergerakan angin monsun Asia atau angin baratan yang biasa membawa hujan belum kuat. Dominasi angin di atas wilayah Jawa khususnya DIY berasal dari Selatan yang sifatnya kering.

Berkembangnya pusat tekanan rendah di Barat Daya Sumatera dan di perairan Australia bagian Barat yang mengakibatkan massa udara tertarik di wilayah tersebut. Sehingga pembentukan awan-awan hujan di wilayah Indonesia bagian Barat dan khususnya wilayah DIY berkurang.

"Suhu permukaan laut di Selatan Jawa netral yang kurang signifikan dalam pembentukan awan-awan konvektif yang menyebabkan hujan. Dari beberapa kondisi dinamika atmosfer dan laut tersebut, menyebabkan beberapa hari terakhir ini cuaca cerah dan tidak terjadi hujan," paparnya.

Diperkirakan kondisi seperti ini tidak berlangsung lama, sekitar tiga sampai lima hari. Kemudian kembali normal dengan potensi hujan sedang hingga lebat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

AP I Mengaku Belum Terima Info soal Pengurangan Jumlah Bandara Internasional

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:47 WIB

Advertisement

alt

Ikuti Post-tour ATF, Banyak Peserta Terkesan dengan Objek Wisata DIY

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement