Advertisement

UMP Rendah Jadi Sebab Kemiskinan di DIY Tinggi? Ini Kata Pakar

Anisatul Umah
Rabu, 25 Januari 2023 - 14:42 WIB
Budi Cahyana
UMP Rendah Jadi Sebab Kemiskinan di DIY Tinggi? Ini Kata Pakar Ilustrasi kemiskinan - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat DIY menjadi provinsi dengan angka kemiskinan tertinggi di Jawa per September 2022. Rendahnya Upah Minimum Provinsi (UMR) DIY apakah berkontribusi pada kemiskinan?

Ekonom Universitas Gadjah Mada (UGM) Akhmad Akbar Susamto mengatakan pengaruh UMP terhadap tingginya angka kemiskinan tergantung berbagai variabel. UMP DIY saat ini sekitar Rp1,9 juta. Sementara, BPS mengategorikan seseorang miskin apabila belanja bulannya di bawah garis kemiskinan. Sementara garis kemiskinan sebesar Rp550.000.

Advertisement

BACA JUGA:  Simak! Ini Barang Paling Laris saat Ramadan-Lebaran versi Tokopedia

Sementara, rata-rata anggota keluarga adalah 4,2 orang. Pengertian upah minimum adalah upah yang bisa memenuhi kebutuhan hidup pekerja yang masih single dan baru bekerja kurang dari setahun. "Tidak fair kalau membandingin upah minimum dengan jumlah anggota keluarga 4,2 orang karena konsepnya single," ucapnya kepada Harianjogja.com, Rabu (25/1/2023).

BACA JUGA: Wilayah Selatan Akan Digarap untuk Atasi Tingginya Angka Kemiskinan di DIY

Penduduk miskin yang ada di perkotaan dan bekerja di sektor informal tidak mengenal upah minimum. Penduduk miskin di desa juga tidak mengenal upah minimum karena rata-rata bekerja di sektor pertanian.  "Upah minimum ini relevan untuk usaha formal. Bisa jadi orang yang bekerja di sektor formal dapat upah sedikit enggak cukup. Tetapi tidak berpengaruh karena kecil kontribusinya dibandingkan dengan pekerjaan di pedesaan seperti pertanian dan sektor informal," jelasnya.

Guna mengentaskan kemiskinan, yang paling penting segera dilakukan adalah menciptakan lapangan kerja dan memberikan penghasilan layak. Dengan demikian, seseorang bisa belanja layak di atas kriteria garis kemiskinan. "Ini sepertinya mudah, tapi enggak gampang. Prinsipnya ciptakan pekerjaan dengan penghasilan yang cukup sehingga tidak miskin lagi," paparnya.

BACA JUGA: Catat! Ini Penyebab DIY Tetap Dicap Miskin oleh Data BPS

Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa mengatakan kemiskinan di Sleman tahun ini sudah menurun. Tahun lalu 8,64 persen dan sudah turun menjadi 7,8 persen atau hampir satu persen. Perekonomian sudah mulai menggeliat setelah pandemi Covid-19. Semua sektor sudah berjalan kembali. Tahun ini Sleman menargetkan angka kemiskinan bisa turun di bawah 7 persen.

"Insyaallah kalau kami kencang di bawah 7 persen, karena kemiskinan enggak mungkin zero [nol]. Target setiap tahun minimal satu persen turun," paparnya.

Upaya mengentaskan kemiskinan akan dilakukan dengan pemetaan di setiap wilayah. Penyebab kemiskinan di setiap wilayah Sleman beda-beda. 

BACA JUGA:  Laptop Harga 6 Jutaan Terbaik, Mulai Axioo Mybook Hingga Acer Aspire

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com, Minggu 28 Mei 2023

News
| Minggu, 28 Mei 2023, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Kuliner Unik, Restoran Ini Sajikan Ramen dengan Kutu Laut Raksasa

Wisata
| Jum'at, 26 Mei 2023, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement