Advertisement

Catat! Ini Penyebab DIY Tetap Dicap Miskin oleh Data BPS

Stefani Yulindriani Ria S. R
Rabu, 25 Januari 2023 - 11:47 WIB
Sunartono
Catat! Ini Penyebab DIY Tetap Dicap Miskin oleh Data BPS Ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—DIY tetap mendapatkan stemple termiskin di Jawa lewat data Badan Pusat Statistik (BPS). Padahal sudah miliaran anggaran bantuan untuk warga miskin disalurkan. Bahkan DIY pernah melakukan intervensi bantuan hingga Rp1 juta per kepala keluarga, akan tetapi tidak berubah. Apa sebabnya?

Sekretaris Daerah (Sekda) DIY Kadarmanta Baskara Aji mengatakan indikator pengeluaran per kapita yang digunakan Badan Pusat Statistik (BPS) untuk menentukan jumlah warga miskin, dinilai belum menggambarkan kondisi real perekonomian masyarakat DIY. Menurutnya, masyarakat di DIY banyak yang mengalokasikan anggarannya untuk investasi ketimbang konsumsi.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Ini Penyebab Penduduk Miskin di Jogja Membangkak Meski

"Sebetulnya upaya kami mengentaskan kemiskinan sudah banyak dilakukan, tetapi masyarakat Jogja punya ciri khas. Yang dihitung [BPS] bukan pendapatan per kapita tapi pengeluaran per kapita. Tentu kita tidak boleh melihat kondisi masyarakat di DIY dari satu sisi saja," katanya di Kompleks Kepatihan, Selasa (24/1/2023).

Kadarmanta menyampaikan DIY pernah mengalokasikan anggaran untuk bantuan bagi masyarakat miskin di DIY. Namun tidak banyak perubahan terhadap jumlah warga miskinnya.

"DIY pernah membuat intervensi kepada masyarakat, setiap masyarakat miskin diberikan  Rp1 juta. Tetapi enggak ada perkembangan. Duit itu enggak dibelanjakan permakanan, atau non permakanan, yang indikatornya dihitung oleh BPS," katanya.

BACA JUGA : Daftar 10 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Miskin

Namun, Kadarmanta mengatakan masyarakat di DIY banyak yang mengalokasikan uangnya untuk membeli hewan ternak. "Itu karakter masyarakat," katanya.

Meski jumlah penduduk miskin masih tinggi, Kadarmanta menyampaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) DIY tergolong tinggi secara nasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Catat Rekor, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tertinggi dalam Sewindu

News
| Senin, 06 Februari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement