Advertisement

Sempat Tembus Rp17.000, Harga Minyakita di Gunungkidul Kini Diklaim Sesuai HET

David Kurniawan
Kamis, 23 Februari 2023 - 18:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Sempat Tembus Rp17.000, Harga Minyakita di Gunungkidul Kini Diklaim Sesuai HET Pendistribusian Minyakita di Pasar Imogiri, Bantul, Rabu (15/3/2023). - Harian Jogja/Hadid Husaini

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Perdagangan Gunungkidul mengklaim harga jual Minyakita sudah turun.  adapun harga di pasaran sudah sesuai dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp14.000 per liternya.

Kepala Dinas Perdagangan Gunungkidul, Kelik Yuniantoro mengatakan, minyak eceran dengan kemasan dagang dari Kementerian Perdagangan Minyakita sempat langka di pasaran Gunungkidul. Kondisi ini berdampak terhadap harga jual yang melambung melebihi HET.

Advertisement

“HET di harga Rp14.000 per liter, tapi saat langka sempat menembus Rp17.000 per liter,” kata Kelik saat dihubungi, Kamis (23/2/2023).

Meski demikian, ia mengakui kondisi sekarang sudah kembali normal. Berdasarkan pantauan lapangan yang dilakukan petugas harga sudah sesuai HET.

Menurut Kelik, turunnya harga Minyakita tak lepas adanya pasokan di pasaran. Selain itu, juga ada upaya penugasan yang dilakukan oleh dinas perdagangan.

Baca juga: Ditemukan Kasus Jual-Beli Sertifikat Vaksin Covid-19, Begini Respons Dinkes Jogja

Dia menjelaskan, di dalam penugasan dilakukan distribusi ke pedagang dengan ketentuan membuat pakta integritas dengan menjual sesuai HET. Penugasan penyaluran ke pedagang ini telah dilsakanakan di Pasar Argosari, Playen dan Semanu.

“Sudah banyak yang didistribusikan. Misal di Pasar Argosari dan Playen masing-masing ada 500 dus [setiap dus isi 12 liter]. Sedangkan di Pasar Semanu ada 200 dus,” ungkapnya.

Mantan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika ini mengatakan, pakta integritas yang mengharuskan pedagang menjual Rp14.000 per liter tetap mendapatkan untung. Pasalnya, setiap pedagang yang menebus dipatok harga di bawah Rp13.000 per liter.

“Rp12.000 sekian per liternya, tapi tidak sampai Rp13.000. Jadi, dengan menjual sesuai HET tetap masih mendapatkan untung,” katanya.

Ia memastikan upaya distribusi ke pasar untuk menjaga harga jual Minyakita terus dilakukan. “Kami tunggu kebijakan dari Pusat selanjutnya seperti apa. Tapi, yang jelas hingga akhir Februari program ini terus dilanjutkan,” imbuh Kelik.

Salah seorang warga Ponjong, Amalia Damayanti mengatakan, keberadaan Minyakita sudah tidak langka lagi karena stok di pasaran mudah diketemukan. Kondisi ini berbeda dengan sekitar satu bulan yang lalu, warga kesulitas mendapatkannya.

“Kalau sekarang sudah mulai normal. Harganya juga sudah turun,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

3 Jenazah Pesawat Jatuh BSD Tiba di RS Polri, Posko Ante mortem dan Post Mortem Dibuka

News
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:47 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement