Advertisement

Dinkes Jogja Catat 1.352 Kasus TBC Sepanjang 2022

Anisatul Umah
Sabtu, 25 Maret 2023 - 17:57 WIB
Budi Cahyana
Dinkes Jogja Catat 1.352 Kasus TBC Sepanjang 2022 Ilustrasi penderita tbc. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJADinas Kesehatan (Dinkes) Kota Jogja mencatat, sepanjang 2022 jumlah kasus tuberkulosis atau TBC mencapai 1.352 orang.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Bidang Pencegahan Pengendalian Penyakit dan Pengelolaan Data dan Sistem Informasi Kesehatan Dinkes Kota Jogja, Lana Unwanah.

Advertisement

Dia menjelaskan pakar epidemiolog menghitug di Kota Jogja insidensi pada kasus TBC adalah satu dari 319. Dengan jumlah penduduk sekitar 418.000, jumlah penderita TBC diperkirakan mencapai 1.352 orang.

"Ada di angka 1.352, ini yang harus kami cari, kalau penyakit menular semakin banyak yang dilakukan, semakin dicari semakin baik, karena semakin banyak yang tertangani," ucapnya melalui kanal YouTube, Jumat (24/3/2023).

Sementara di tingkat nasional, berdasarkan data dari Global TB Report 2022, Indonesia meraih peringkat kedua, disusul China peringkat ketiga. Peringkat pertama adalah India. Diperkirakan jumlah penderitanya 969.000 hampir mencapai satu juta penduduk.

"Hampir satu juta penduduk Indonesia per tahun. Belum semua penderita bisa ditemukan dan diobati. Masih perlu banyak upaya menemukan orang yang TB. Jika sudah ditemukan dan didiagnosis, diobati agar sembuh dan tidak timbul kasus baru," jelasnya.

Dia menjelaskan salah satu gejala klasik dari TBC adalah batuk cukup lama, sekitar dua sampai tiga minggu. Batuknya ada yang berdahak dan tidak, bahkan sebagian kasus ada yang berdarah. Ada yang mengalami demam, nyeri dada, dan sesak nafas. Salah satu ciri yang khas adalah keluar keringat di malam hari.

"Karena keringat ini [malam hari] artinya tidak dipengaruhi aktivitas. Kalau siang kan bias, apakah udara panas atau aktivitas yang berlebih. Jika mengalami beberapa gejala tersebut maka dianjurkan untuk datang ke fasilitas kesehatan puskesmas atau klinik," jelasnya.

Dia menyampaikan Indonesia merupakan negara yang tropis banyak kasus TBC yang tersembunyi atau belum ada gejala. Menurutnya pemakaian masker menjadi salah satu langkah yang bisa dijadikan upaya pencegahan penularan TBC.

"Pandemi ada sisi positifnya, jika disiplin menggunakan masker tidak hanya melindungi dari penularan Covid-19, tapi penyakit menular lainnya. Bisa diatasi penularannya dengan masker." 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dipanggil MKD, Ketua MPR Bambang Soesatyo Mangkir

News
| Kamis, 20 Juni 2024, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement