Advertisement

Dosen UGM Kelahiran Gunungkidul Tak Setuju dengan Wacana Sanksi Pidana Pelaku Brandu

Triyo Handoko
Selasa, 11 Juli 2023 - 11:47 WIB
Sunartono
Dosen UGM Kelahiran Gunungkidul Tak Setuju dengan Wacana Sanksi Pidana Pelaku Brandu Warga membuat lubang untuk mengubur sapi yang ditemukan mati. - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Wacana Bupati Gunungkidul untuk memberantas antraks dengan memberikan hukuman bagi pelaku brandu dinilai terlalu militeristik.

Dosen Departemen Sosiologi UGM AB. Widyanta menegaskan tradisi brandu memang harus diakhiri, tetapi bukan dengan ancaman sanksi. “Ada akar masalah yang tidak tertangani jika cara menyelesaikan masalahnya hanya dengan sanksi, solusi sanksi hanya akan memindahkan masalah satu ke tempat lain, hanya berpindah-pindah,” ujar dia, Senin (10/7/2023).

Advertisement

BACA JUGA : Pelaku Brandu Diancam Sanksi, Sosiolog: Kasus Antraks

Widyanta menjelaskan tradisi brandu yang masih eksis berarti tidak ada sosialisasi yang sifatnya mentransfer pengetahuan dan nilai. “Sosialisasi yang dilakukan itu perlu dipertanyakan, Pemkab Gunungkidul perlu introspeksi. Apakah sosialisasinya benar-benar tepat sasaran, saya kira hanya hit and run yang penting dilakukan tanpa memastikan adanya transfer nilai,” jelasnya.

Dosen kelahiran Paliyan, Gunungkidul ini menyebut sosialisasi yang tepat sasaran dapat membawa nilai baru dalam masyarakat untuk menghentikan tradisi lama yang menyebabkan masalah. Menurutnya pengetahuan saja tidak cukup, karena harus menumbuh yang artinya membawa nilai yang dapat diterapkan dan diyakini masyarakat.

“Sehingga kalau memang sosialisasinya sudah tepat sasaran sudah tidak ada brandu lagi,” katanya.

Selain sosialisasi, Widyanta yang tumbuh di pedesaan Gunungkidul ini menilai Pemkab perlu memiliki skema penanganan ternak yang mati secara adil dan berempati dengan jaring pengaman sosial. “Saya tahu biaya memelihara sapi di Gunungkidul itu tinggi, apalagi kalau kemarau para peternak itu beli pakan harganya untuk satu ekor sapi bisa Rp20 ribu perhari. Sapi ini bagi masyarakat Gunungkidul investasi mereka,” katanya.

Skema penanganan hewan ternak yang berempati dan adil, jelas Widyanta, akan mengakhiri tradisi brandu. “Saya contohkan, peternak yang sapinya mati bisa diberikan pedet [anak sapi] jika diberikan ini membebani anggaran ada solusinya yaitu digaduhke [dipinjamkan], jelas skemanya bisa sangat banyak dan beragam,” ujarnya.

Kekurangan anggaran bukan alasan Pemkab Gunungkidul yang dapat diterima. Ia menilai banyak orang Gunungkidul pintar dan kemudian merantau banyak yang berhasil. Mereka bisa ditarik sebagai CSR. “Masalahnya Pemkab ini pendekatan kebijakannya militeristik-teknokratis sekali,” ucapnya.

BACA JUGA : Bupati Sunaryanta Wacanakan Sanksi Pidana Bagi Pelaku Brandu

Pendekatan kebijakan yang militeristik, menurut Widyanta, sudah tidak dapat diterima di masyarakat yang demokratis. “Masalah antraks ini masalah bersama, coba gali aspirasi dari bawah juga, jangan selamanya top down,” katanya.

Masalah antraks perlu ditangani secara holistik untuk menemukan akar masalahnya, lanjut Widyanta, sehingga Pemkab Gunungkidul perlu mendengar dari berbagai pihak. “Coba Pemkab ini mengkaji secara holistik banyak akademisi di Gunungkidul yang bisa membantu, asal bisa mendengarkan juga. Jangan dikit-dikit menghukum, itu gaya yang milteritik sekali,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Lowongan Menjadi Abdi Negara di 2023

Lowongan Menjadi Abdi Negara di 2023

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Sebut Investor Akan Berdatangan Jika Bandara VVIP IKN Segera Rampung

News
| Sabtu, 23 September 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Destinasi Unik, Kuil Buddha Ini Dibangun dengan Jutaan Botol Bir

Wisata
| Sabtu, 23 September 2023, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement