Advertisement

Uji Kerusakan Lahan Pertanian di Kulonprogo, Pemkab Ambil Sampel di 29 Titik

Triyo Handoko
Selasa, 11 Juni 2024 - 20:37 WIB
Arief Junianto
Uji Kerusakan Lahan Pertanian di Kulonprogo, Pemkab Ambil Sampel di 29 Titik Suasana pengujian kerusakan lahan yang dilakukan DLH Kulonprogo untuk mengantisipasi dan memperbaikinya di Kalurahan Banjaroya, KapanewonKalibawang. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Pengujian kerusakan lahan yang sebagian besar digunakan untuk pertanian dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kulonprogo. Sebanyak 29 titik lahan yang tersebar di Bumi Binangun dilakukan pengujian itu.

Pengujian kerusakan lahan itu dilakukan rutin oleh DLH Kulonprogo. Pada 2023 lalu, hasil pengujian kerusakan lahan menunjukan hasil rusak ringan. Hasil itu diperoleh setelah dilakukan analisa dan perhitungan dimana diketahui titik lahan yang diuji didominasi kategori tidak rusak.

Advertisement

DLH Kulonprogo memastikan lagi kualitas lahan di wilayahnya dengan melakukan pengujian kerusakan lagi pada awal Juni ini.

Total ada 29 titik yang diuji kerusakan lahannya, seperti Tosari dan Borosuci di Kalurahan Banjarsari, Kapanewon Kalibawang; Patihombo, Kalurahan Purwasari, Kapanewon Girimulyo; Nglinggo Barat, Pagerharjo, Kapanewon Samigaluh; hingga Cabean, Kalurahan Bumirejo, Kapanewon Lendah.

Kepala Bidang Pengendalian Lingkungan DLH Kulonprogo, Toni menyebut pemilihan 29 titik itu didasarkan pada empat faktor, yaitu peta curah hujan, peta bencana, peta topografi, dan peta persebaran lahan pertanian. "Masih dalam pengujian, hasilnya belum tersedia," ujarnya.

Toni menjelaskan dari hasil pengujian kerusakan lahan pada 2023 lalu ada sejumlah parameter yang berkontribusi pada turunnya kualitas lahan di Bumi Binangun. Parameter yang menunjukan kerusakan lahan itu antara lain  redoks, berat isi, daya hantar listrik, dan derajat pelulusan air.

Redoks pada lahan, jelas Toni, adalah proses reaksi oksigen pada tanah.  Nilai potensial redoks yang rendah menyebabkan tanaman pada lahan kering mati, karena kekurangan oksigen atau udara.

Sementara berat isi tanah yang tinggi menyebabkan akar sukar masuk dan berkembang serta jumlah oksigen juga rendah. "Daya hantar listrik yang tinggi mengakibatkan pembusukan akar, karena terjadi plasmolisis," paparnya.

BACA JUGA: Cara Pemkab Sleman Genjot Produktivitas Pertanian

Kemudian derajat pelulusan air yang terlalu tinggi atau terlalu rendah kurang baik untuk pertumbuhan tanaman yang umumnya disebabkan oleh dominasi komposisi pasir, sedangkan derajat pelulusan air yang rendah disebabkan oleh dominasi komposisi berupa lempung. "Langkah pengujian ini agar dapat dilakukan antisipasi dan perbaikan kualitas lahan agar mendukung daya lingkungan, khususnya pertanian," terangnya.

Sementara itu Kepala Bidang Tata Lingkungan DLH Kulonprogo, Tristijanti menjelaskan ada beragam upaya yang bisa dilakukan masyarakat, khususnya petani untuk menjaga kualitas lahannya supaya tak mudah mengalami kerusakan. "Kalau untuk petani bisa dilakukan dengan pembangunan teras atau gulud pada lahan berlereng, pengaturan drainase juga penting," tuturnya.

Tristijanti menerangkan pola penanaman vegetasi juga dapat meminimalisir kerusakan lahan. "penanaman tanaman yang sesuai pada tanah dengan kapasitas meluluskan air rendah, serta pemilihan komoditas yang sesuai pada tanah ber-pH asam atau sangat asam," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Menjadwalkan Pemeriksaan Staf Hasto Kristiyanto

News
| Selasa, 18 Juni 2024, 19:37 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement