Advertisement

200 Ribu Liter Air Disalurkan untuk 3 Kalurahan di Gunungkidul

Andreas Yuda Pramono
Selasa, 18 Juni 2024 - 16:37 WIB
Sunartono
200 Ribu Liter Air Disalurkan untuk 3 Kalurahan di Gunungkidul Ilustrasi. - Reuters/Mike Hutchings

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gunungkidul telah mengirim bantuan/droping air bersih sebanyak 40 tangki selama 5,5 bulan terakhir ke tiga kalurahan di Gunungkidul. Bantuan air masih akan diberikan hingga Oktober 2024.

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Purwono mengatakan droping air dilakukan sejak awal Juni 2024. Tiga kalurahan yang menjadi sasaran penyaluran air bersih antara lain Kalurahan Tepus dan Giripanggung di Kapanewon Tepus; dan Kalurahan Girisuko, Kapanewon Panggang.

Advertisement

BACA JUGA : Kemarau Panjang, 23 Kalurahan di Kulonprogo Rawan Kekeringan

Setiap satu armada membawa tangki berkapasitas 5000 liter, sehingga total 200 ribu liter air yang disalurkan untuk tiga kalurahan tersebut. Droping air ini mendasarkan pada permintaan masing-masing kalurahan. Terdiri atas Kalurahan Girisuko, BPBD menyalurkan bantuan di Padukuhan Temuireng I, II, dan Gebang dengan 20 tangki atau 100 ribu liter (lt). Lalu di Tepus 16 tangki atau 80 ribu liter dan Giripanggung dengan delapan tangki atau 40 ribu liter.

Purwono menjelaskan droping tersebut dilakukan atas permintaan warga. Setelah ada permintaan, BPBD perlu mengecek lokasi dan kapasitas bak penampungan sebelum mengedrop.

Bantuan air diberikan ke wilayah yang benar-benar membutuhkan. Kriterianya mengacu pada wilayah yang tidak memiliki sumber air atau belum ada jalur air bersih. Di Padukuhan Trosari I, Kalurahan Tepus saja masih belum ada PDAM untuk air bersih. Situasi ini menyebabkan warga harus membeli air dari pihak swasta.

"Warga di Trosari I akhirnya membeli air bersih dari pihak swasta. Mereka beli sudah sejak dua bulanan ini. Harga air bersih per satu tangkinya Rp120 ribu sampai Rp150 ribu," kata Purwono dihubungi, Selasa (18/6/2024).

BACA JUGA : Produktivitas Lahan Pertanian di Bantul Terancaman Bencana Kekeringan

Setelah BPBD Kabupaten Gunungkidul berkoordinasi dengan BPBD DIY dan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), mereka memperkirakan musim kemarau akan terjadi hingga Oktober 2024.

Meski begitu, dia meminta masyarakat untuk tidak khawatir, karena Pemerintah Kabupaten (Pemkab) telah menyediakan bantuan 1.000 tangki air atau 5 juta liter air.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pembangunan IKN Baru Mencapai 15 Persen Saat Perayaan HUT RI 17 Agustus

News
| Selasa, 16 Juli 2024, 15:37 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement