KANTONG PLASTIK BERBAYAR : Peluang untuk UMKM Bikin Tas Belanja Ramah Lingkungan

KURANGI PENGGUNAAN TAS PLASTIKSejumlah aktivis mendaur ulang kaos bekas menjadi tas belanja ketika kampanye Earth Hour Indonesia di Jakarta, Minggu (23/2). Aksi tersebut dilakukan untuk mengimbau masyarakat agar mengurangi penggunaan plastik demi kelestarian lingkungan. ANTARA FOTO - M Agung Rajasa
29 Februari 2016 12:55 WIB Abdul Hamied Razak Sleman Share :

Kantong plastik berbayar mulai dierapkan, ini menjadi peluang untuk UMKM Memproduksi tas ramah lingkungan

Harianjogja.com, SLEMAN- Kebijakan plastik berbayar di sisi lain menjadi peluang bagi pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) yang memproduksi tas-tas dengan ramah lingkungan.

Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindakop) Sleman, Pustopo mencontohkan paper bag atau tas dengan bahan-bahan yang ramah lingkungan lainnya.

"Kalau menggunakan plastik, terurainya lama. Itu bisa diganti dengan paper bag. Ini merupakan peluang bagi UMKM yang banyak tersebar di Depok, Gamping dan wilayah lainnya," katanya.

Meski begitu, dia mengaku paper bag pengganti tas kresek tersebut harus dimodifikasi ulang agar kekuatannya lebih tahan lagi. Sebab, kelemahan paper bag tidak kuat ketika terkena air atau barang bawaan yang basah.

"Seperti sayur yang masih basah. Atau tidak bisa digunakan saat musim hujan seperti ini. Untuk itu, sosialisasi terkait kebijakan ini harus dilakukan bersama-sama, jangan sendiri-sendiri," ujarnya, Minggu (28/2/2016).

Kepala Dinas Pasar (Dinsar) Sleman, Endah Tri Yitnani mendukung upaya mengurangi produksi plastik dari pabrikan. Menurutnya, jika pemerintah berniat mengurangi penggunaan kantong plastik, pembatasan produksi dan peredaran tas kresek dari pabrik juga perlu dilakukan. "Sebab, jika barangnya tidak ada. Mau tidak mau, masyarakat akan beralih. Hasil penjualannya kemana, juga tidak jelas," tegasnya.

Endah menjelaskan, dari 41 pasar tradisional di Sleman setiap hari mengangkut 20 ton sampah yang didominasi sampah plastik. Dalam setahun, sampah yang keluar dari pasar-pasar di Sleman bisa mencapai 7300 ton. "Butuh waktu setidaknya lima tahun untuk mengurangi kebiasaan masyarakat menggunakan tas kresek," tuturnya.