UGM & Korea Kembangkan Kerja Sama Pemberdayaan Perempuan

23 Januari 2018 15:06 WIB Nina Atmasari Jogja Share :

Pusat Studi Wanita (PSW) UGM dan Sookmyung Womens University (SMU) dari Korea Selatan sepakat bekerja sama dibidang pemberdayaan perempuan

Harianjogja.com, JOGJA—Pusat Studi Wanita (PSW) UGM dan Sookmyung Womens University (SMU) dari Korea Selatan sepakat bekerja sama dibidang pemberdayaan perempuan. Penguasaan teknologi informasi komunikasi (TIK) dan kepemimpinan perempuan dipilih sebagai fokus kerja sama.

Ketua PSW UGM, Tri Winarni menyatakan bentuk kegiatan yang disepakati untuk dilaksanakan adalah pengembangan TIK dan kepemimpinan perempuan melalui penelitian, pengembangan isi pendidikan dan kursus kilat.

“Sookmyung Womens University Korea menciptakan Jaringan Internasional yang bertujuan mempromosikan pemberdayaan perempuan melalui keterampilan TIK dan pendidikan kepemimpinan dalam rangka mendukung pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG’s),” katanya seperti dikutip dari rilis yang diterima Harianjogja.com, Senin (22/1/2018).

Winarti menjelaskan dari kerja sama tersebut, pihaknya meneliti mengenai penguasaan TIK dan kepemimpinan di kalangan mahasiswi serta dosen perempuan di UGM pada Agustus 2017. Dari hasil yang didapatkan selama penelitian, PSW UGM merekomendasikan adanya pelatihan TIK dan kepemimpinan lebih lanjut untuk mahasiswi di UGM.

“Karena itu kami mengadakan pelatihan dengan tema Womens Empowerment Through ICT and Leadership pada 8-12 Januari 2018 di UGM. Pelatihan ini bertujuan memberdayakan mahasiswi melalui keterampilan TIK dan pendidikan kepemimpinan di UGM,” katanya.

Acara ini diikuti 40 mahasiswi UGM dari berbagai fakultas untuk mengikuti pelatihan kepemimpinan perempuan dan 40 mahasiswi untuk pengembangan TIK.

Sekretaris PSW, Wiwik Puji Mulyani mengatakan acara pelatihan dibuka Wakil Rektor Bidang Penelitian dan Pengabdian Masyarakat UGM, Ika Dewi Ana dan dihadiri Direktur Literasi dan Kesetaraan Pendidikan, Kementerian Pendidikan, Abdul Kahar; Direktur Pengabdian kepada Masyarakat UGM, Prof. Irfan Dwidya Prijambada; Direktur Penelitian UGM, Prof. Mustofa dan Kepala PSW UGM.

Pengajar pelatihan, kata dia, dari Korea dan Indonesia. Pengajar dari Korea terdiri dari  Myonghee Kim; Ae Jin Kang; Young-Kyu Moh; Seonhack Hong dan Hoyean Hwang. Tim pengajar tersebut dibantu dua staf dan 10 asisten. Sedangkan pengajar dari Indonesia terdiri dari Prof. Suratman, Prof. Maya Harmayani, Prof. Kuntoro Priyambodo dan Nunuk Dwi Hastuti Setyawati.

Seksi Acara pelatihan, Soeprapto menyebutkan peserta pelatihan kepemimpinan perempuan juga mengadakan kunjungan ke Desa Panggang, Kecamatan Kemalang, Klaten, Jawa Tengah pada 11 Januari 2018. Peserta dalam kesempatan itu diajak mempelajari menganai peran perempuan dalam pengembangan hidroponik.

“Peserta belajar bagaimana perempuan desa mengorganisasikan diri dalam kegiatan pengembangan hidroponik di lingkungannya,” ujarnya.

Acara pelatihan ditutup pada 12 Januari 2018 oleh Direktur Pengabdian Masyarakat UGM, Prof.  Irfan Dwija Prijambada. Dalam acara terakhir itu, setiap peserta juga mendapatkan sertifikat pelatihan.