Olifant Tanamkan Literasi Finansial sejak Dini

Siswa Olifant berkunjung ke bank untuk menanamkan literasi finansial sejak dini belum lama ini./ Ist - Olifant
07 November 2019 07:57 WIB Kusnul Isti Qomah Jogja Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Literasi finansial merupakan salah satu gerakan yang dikampanyekan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Literasi Finansial merupakan pengetahuan dan kecakapan untuk mengaplikasikan pemahaman tentang konsep dan risiko, sehingga anak belajar untuk membuat keputusan efektif dalam sebuah situasi yang melibatkan pengelolaan finansial. 

Marketing Communication Olifant School Mariana Hastuti mengungkapkan dengan pengenalan dan pembiasaan tentang literasi finansial sejak dini, diharapkan anak-anak akan memiliki kepekaan di masa depannya untuk bisa mengelola secara bijak. "Diharapkan mereka nantinya dapat meningkatkan kesejahteraan baik itu secara individu maupun sosial dan dapat berpartisipasi dalam lingkungan masyarakat," kata dia dalam rilisnya, Rabu (6/11).

Ia menyebutkan program dari Kemendikbud ini sejalan dengan visi misi Olifant School, yakni membentuk karakter sociopreneur para anak. Harapannya anak-anak belajar mengembangkan keterampilan untuk mengembangkan dalam perencanaan, pengambilan keputusan, dan dapat mengambil risiko dengan tetap mempertimbangkan hasil optimal dari risiko yang diambilnya.

Beberapa kegiatan yang dilaksanakan Olifant School untuk mengembangkan literasi finansial bagi anak antara lain terwujud dalam kegiatan field trip dan Globally Enhance National Education Curriculum Support (GENECS). Field trip kali ini salah satunya diikuti oleh siswa kelas II dan III adalah berkunjung ke bank yaitu Bank Mandiri dan BCA. Anak-anak belajar mengenai bank sebagai tempat umum bagi masyarakat untuk dapat menyimpan uang/ menabung atau melakukan transaksi lainnya.

 

Integrasi Pelajaran

Bagi siswa SMP Olifant (OHS), mereka juga belajar tentang literasi finansial melalui kegiatan GENECS dengan tema Bank. GENECS merupakan kegiatan tematik yang dilaksanakan satu hari pembelajaran. Kegiatan ini merupakan integrasi dari berbagai mata pelajaran termasuk Math, English, & Science. Mereka mendapatkan tantangan untuk memecahkan sebuah situasi dengan mengaplikasikan pembelajaran yang mereka terima sebelumnya.

Dari pelajaran Matematika mereka menyelesaikan persoalan mengenai konversi mata uang. Mereka juga meneliti mengenai sejarah keuangan, eksperimen berkaitan dengan logam dalam koin hingga mencoba membuat desain mata uang sendiri. Selain itu mereka juga mempelajari tentang hal-hal yang berkaitan dengan transaksi perbankan serta investasi, salah satunya mengeksplorasi mengenai suku bunga bank.

"Hal yang menarik dalam kegiatan GENECS ini, mereka belajar tentang perencanaan keuangan melalui gim interaktif secara berkelompok. Dari permainan interaktif ini mereka belajar untuk bagaimana mencoba melakukan investasi, serta memperkirakan keuntungan yang didapatkan atau kemungkinan kerugian yang dapat diterima oleh kelompok," kata dia.

Menjadi tantangan bagi guru untuk membuat literasi finansial menjadi sebuah kegiatan menarik untuk anak-anak. Literasi keuangan tidak terbatas pada pengenalan mata uang atau menghitung uang. Apabila sejak kecil mereka sudah diperkenalkan mengenai literasi finansial, anak-anak akan secara tidak langsung belajar untuk mengelola keuangan dengan bijak. Mereka belajar untuk mulai mengenal dan menjalankan pengelolaan keuangan secara mandiri. Mari kita mulai untuk memperkenalkan literasi finansial kepada anak sejak dini.