BPNB: Waspada Luncuran Awan Panas Merapi

Gunung Merapi pada Selasa (3/3/2020). - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi
06 Maret 2020 11:57 WIB Newswire Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyampaian bahwa pascaerupsi Merapi ada beberapa potensi ancaman yang harus diperhatikan, salah satunya luncuran awan panas.

"Potensi ancaman bahaya saat ini berupa luncuran awan panas dari runtuhnya kubah lava dan jatuhan material vulkanik dari letusan eksplosif," kata Kepala Pusat Data dan Informasi (Kapusdatin) BNPB Agus Wibowo saat dikonfirmasi Okezone, Jumat (6/3/2020).

Untuk itu kata dia, pada radius 3 km dari puncak Gunung Merapi diimbau agar tidak ada aktivitas kegiatan masyarakat. Masyarakat juga harus mengantisipasi bahaya abu vulkanik dari kejadian awan panas maupun letusan eksplosif.

"Serta mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di sekitar puncak Gunung Merapi," terangnya.

Menurut Agus, erupsi Gunung Merapi tersebut hanya fenomena alam yang biasa. Karena itu masyarakat tetap tenang namun tidak menurunkan kewaspadaan.

Adapun BNPB sendiri belum mengharuskan untuk melakukan tindakan evakuasi bagi masyarakat lantaran status gunung tersebut masih waspada. BNPB juga masih terus memantau laporan dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi.

"Belum [harus upaya evakuasi], itu hanya fenomena alam saja, kalau sudah naik status ke level lebih tinggi baru siap-siap lakukan yang seharusnya dilakukan," terangnya.

Sumber : Okezone