Cangkringan Zona Hijau karena Warga Patuh Tidak Mudik Lebaran

Ilustrasi - Pixabay
23 Mei 2021 12:27 WIB Abdul Hamied Razak Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN- Tidak adanya kasus Covid-19 dalam dua hari terakhir di Kapanewon Cangkringan Sleman, diperkirakan karena kepatuhan akan aturan larangan mudik Lebaran 2021.

Kepala Dinas Kesehatan Sleman Joko Hastaryo memperkirakan tidak adanya kasus pemudik yang dilaporkan datang menjadi salah satu faktor rendahnya penularan kasus baru di Cangkringan.

"Iya ini berkat perantau yang tidak mudik juga. Dari banyak laporan di kalurahan-kalurahan nihil pemudik yang datang. Sepertinya sangat sedikit yang nekat mudik dan lolos dari penyekatan," ujar Joko, saat dimintai konfirmasi Harianjogja.com, Minggu (23/5/2021).

Baca juga: Gawat! Kasus Covid-19 Varian India Masuk Cilacap

Berdasarkan peta epidemologi Covid-19 terbaru per 21 Mei, dari 17 kapanewon di Sleman hanya Kapanewon Cangkringan yang masuk zona hijau (tidak ada resiko penularan Covid). Per 1 Mei lalu, kapanewon ini sempat masuk zona oranye namun secara berangsur tingkat penularan Covid-19 di kapanewon ini rendah dan masuk zona kuning pada pekan lalu.

Selama dua hari terakhir, di wilayah Cangkringan memang dilaporkan tidak ada resiko penularan Covid-19. "Ya ini tetap harus disyukuri sudah ada satu kapanewon yang hijau selama dua hari ini," ujar Joko.

Hal senada disampaikan oleh Panewu Cangkringan Suparmono. Menurutnya, tidak adanya resiko penularan Covid-19 di Cangkringan berkat kesadaran warga dan kerja keras Gugus Tugas Pengendalian Covid-19 dari Kapanewon hingga Dusun bahkan RT/ RW membuahkan hasil.

Baca juga: Syuting di Bantul, Lagu Dodit Mulyanto Berjudul "Gunung Kemukus" Trending

"Kami sejak lama juga sudah mewanti-wanti pada seluruh Lurah agar lebih berhati-hati menjaga wilayahnya pasca libur lebaran agar warganya tetap aman dari Covid-19," kata Suparmono.

Dijelaskan dia, sebelum masa mudik dan munculnya larangan untuk mudik seluruh Kalurahan dan Dusun sudah mengimbau warganya yang berada di perantauan untuk tidak mudik lebih dulu. "Imbauan itu sepertinya dipatuhi oleh sebagian besar warga yang ada di perantauan sehingga sampai saat ini tidak ada laporan pemudik dari Gugus Tugas Kalurahan ke Gugus Tugas Kapanewon," katanya.

Lurah Kepuharjo, Cangkringan Heri Suprapto bahkan menegaskan di Kepuharjo tidak ada pemudik yang datang. Meskipun saat ini wilayahnya masuk zona hijau ketentuan agar kalurahan menyediakan shelter tetap dilaksanakan. Selain di kalurahan, shelter juga disediakan di beberapa dusun. "Kami menyediakan shelter sejak awal pandemi," kata Heri.