Advertisement

Berawal Mimpi Bertemu Gus Dur, Yenny Wahid Dirikan Pesantren Progammer

Sunartono
Selasa, 22 Februari 2022 - 17:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Berawal Mimpi Bertemu Gus Dur, Yenny Wahid Dirikan Pesantren Progammer Yenny Wahid - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Putri Presiden RI ke-4, Abdurrahman Wahid, Yenny Wahid mendirikan Pesantren Progammer bernama Qoryatus Salam dan resmi diluncurkan pada Selasa (22/2/2022). Pendirian pesantren ini berawal dari Yenny mimpi bertemu Gus Dur yang memintanya untuk mendirikan pesantren.

Yenny Wahid menjelaskan pendirian pesantren programmer itu berawal dari ketika ia mimpi bertemu dengan Gus Dur yang tak lain adalah ayahnya. Ia mengaku dalam mimpi tersebut dirinya diperintah oleh Gusdur mendirikan pesantren. Namun ia berfikir bahwa di Jogja sudah banyak pesantren dengan berbasis ilmu agama, sehingga ia berinisiatif mendirikan pesantren khusus untuk programmer dengan harapan ilmu yang diajarkan sama-sama memberikan manfaat.

"Ini semua terinisiasi oleh rawuhnya bapak saya [Presiden ke-4 KH Abdurahman Wahid] yang isinya memerintahkan ke saya untuk membuat pesantren walau pun kecil. Saya sempat gelisah karena Jogja gudangnya pesantren, kemudian kami memilih berbeda dengan menggabungkan teknologi dan agama," katanya, Selasa (22/2/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Ia menambahkan mimpi itu terjadi sekitar setahun silam. Kemudian ia berdiskusi dengan banyak pihak hingga akhirnya tercetus pesantren programmer bernama Qoryatus Salam tersebut. Para santrinya diharapkan bisa menjadi fasilitator untuk pengembangan teknologi bagi ponpes lain.

Baca juga: Kiai Ponpes di Kulonprogo Diduga Cabuli Santri, Begini Respons Kemenag DIY

"Kalau mendirikan pesantren [berbasis agama] sudah banyak dan banyak sekali kiai-kiai yang lebih ahli di Jogja, kalau kami mendirikan sama saja menggarami lautan," ujarnya.

Para santri diajari belajar agama, programmer dan kewirausahaan. Fokusnya masih perempuan karena untuk menutupi ketimpangan gender terutama bidang kerja yang masih terasa di dunia. Saat ini dipilih ada 11 santri diseleksi dari ratusan pendaftar dari berbagai daerah. Mereka akan menempuh pendidikan selama tiga bulan untuk materi dasar. Setelah nanti lulus para santri harus mengabdi ke masyarakat seperti mengajarkan ilmunya ke ponpes asal.

Jika diserap sebagai tenaga kerja oleh perusahaan, maka sebagian pendapatkan diinfakkan untuk kegiatan kepemudaan. Pendirian pesantren programmer itu mendapatkan dukungan dari berbagai lembaga. Mulai dari UN Women, Jamkrindo, kurikulum Amazon AWS, FDS hingga UGM.

"Santri ini gratis tidak dipungut biaya, mereka bayarnya ke mana ke masyarakat harus mengabdi untuk masyarakat," ucapnya.

Advertisement

Direktur MSDM, Umum dan Kepatuhan Jamkrindo Sulis Usdoko menyatakan komitmennya untuk mendukung pesantren programmer yang pertama kali di Indonesia. Santri menjadi salah satu potensi besar untuk pengembangan SDM ke depan. Setelah menjalani pendidikan sebagai programmer para santri tersebut memungkinkan untuk diserap sebagai tenaga kerja.

"Kami bekerja sama akan berusaha berusaha meletakkan dasar untik mendorong pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan usaha, salah satunya lewat ekonomi digital ini yang paling dibutuhkan," ujarnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pilpres 2024: Gerindra Siap Lawan Anies Baswedan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 15:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement