Advertisement

Sejumlah Jalan di Jogja Bakal Diberlakukan Buka Tutup, Mana Saja?

Sirojul Khafid
Kamis, 28 April 2022 - 15:37 WIB
Bhekti Suryani
Sejumlah Jalan di Jogja Bakal Diberlakukan Buka Tutup, Mana Saja?   Warga melintas di Jalan Jagalan yang terpasang spanduk pemberitahuan mengenai pemberlakuan rekayasa lalu lintas baru di jalur tersebut sejak Selasa (22/2/2022)-Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Dinas Perhubungan Kota Jogja menyebut akan memberlakukan manajemen lalu lintas (lalin) secara fleksibel di sejumlah titik dan juga kawasan Malioboro di masa libur Lebaran mendatang. Petugas akan menerapkan skema tertentu jika sewaktu-waktu kepadatan arus lalin terjadi di wilayah tersebut.

Kepala Dishub Kota Jogja, Agus Arif Nugroho mengatakan, pemberlakuan manajemen lalin akan diterapkan di semua titik yang berpotensi padat. Tidak hanya di Malioboro saja, pihaknya bahkan telah memetakan pelbagai area dan menyiapkan strategi penanganannya.

Agus menjelaskan, masa pra Lebaran dan setelahnya diprediksi akan membuat arus lalin menjadi cukup padat di Kota Jogja. Peningkatan arus bahkan telah dirasakan sebanyak lima persen dari sejumlah titik pada masa menjelang masa Lebaran ini.

"Memang arus kepadatan sudah terlihat dan meningkat sebanyak lima persen. Sifatnya masih sangat lokal dan terjadi di sejumlah pusat perbelanjaan seperti di Jalan Urip Sumoharjo, Tamansiswa dan Malioboro," kata Agus, Kamis (28/4/2022).

BACA JUGA: Waduh...Sejumlah Jip Wisata di Kulonprogo Tak Layak Jalan

Menurut Agus, pihaknya telah melakukan sejumlah hal untuk mengatur agar arus lalin tetap lancar di wilayah setempat. Misalnya saja dengan mengatur sedemikian rupa durasi APILL atau Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas di sejumlah titik guna mengantisipasi kemacetan.

Hal ini tidak hanya dilakukan saat momentum perayaan hari besar keagamaan atau masa libur panjang saja, melainkan setiap hari. Petugas akan menambah durasi APILL atau menguranginya di tempat-tempat tertentu jika kepadatan arus terjadi.

"Itu kan terus dipantau misalnya di Jalan A masih padat arusnya ya kita tambahi durasinya," ujar dia.

Selain itu, pihaknya juga akan melakukan skema buka tutup arus di sejumlah titik yang kemungkinan besar akan terjadi kepadatan. Petugas nantinya akan melihat kondisi arus di berbagai tempat yang berpotensi padat serta setiap jalur yang menjadi pintu masuk pengendara ke wilayah Jogja.

"Misalnya saja pada saat kondisi di dalam kota sudah cukup berat, maka kami akan lakukan skema buka tutup jalan dan ini sifatnya sangat situasional sekali," ujarnya.

Advertisement

Sejumlah titik yang nantinya akan diterapkan dengan skema buka tutup itu di antaranya yakni Jalan AM. Sangaji, simpang Pingit, Jalan Godean, Jalan Wates, Jalan Bantul, Jalan Parangtritis, kawasan Inogiri barat dan timur serta di Jalan Laksda Adisucipto.

"Kami juga sudah tambah rambu penunjuk arah di sejumlah titik yang harapannya nanti bisa jadi panduan bagi masyarakat dan kami minta rambu itu harus diperhatikan betul," ungkap Agus.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tragedi Kanjuruhan, Kapolri Berjanji Usut Tuntas Pengamanan Pertandingan

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement