Advertisement

DC Pinjol Beraksi Lagi, Puluhan Orang Bersajam Satroni Rumah Warga di Kalasan

Lugas Subarkah
Jum'at, 29 April 2022 - 14:57 WIB
Arief Junianto
DC Pinjol Beraksi Lagi, Puluhan Orang Bersajam Satroni Rumah Warga di Kalasan ANik Sunyahni (tengah) dan Ade Putra Cahya Utama (kiri) saat memberi keterangan kepada wartawan, di rumahnya, Jumat (29/4/2022). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN--Praktik pinjaman online (pinjol) kembali makan korban, baik bagi peminjam dana maupun orang-orang di sekitarnya.

Kali ini warga Kalasan, Sleman, Anik Sunyahni, menjadi korban kekerasan debt collector (DC) pinjol. Polisi sudah mendapat laporan dan kini tengah memburu para pelaku.

Advertisement

Anik Sunyahni menceritakan, pada Selasa (26/4/2022) sekitar pukul 15.30 WIB, sekitar 50 orang tak dikenal mendatangi kediamannya.

“Saya tidak tahu sama sekali urusannya, tetapi salah satu yang sering datang ke sini itu mencari seseorang itu terlibat pinjol,” ujarnya kepada wartawan, Jumat (29/4/2022).

BACA JUGA: Bawa Obat Mercon 2 Kg, Dua Pria Sleman Diringkus Polisi

Seseorang yang terlibat pinjol itu, kata Anik, memang pernah indekos di rumahnya, tetapi sekarang sudah tidak di situ lagi.

Kepada salah satu DC yang sering datang itu dia menjelaskan anak kos tersebut sudah pindah. DC tersebut meminta maaf dan damai.

“Tapi setengah jam berikutnya datang banyak sekali dan bawa sajam terus mau merusak rumah sini kalau saya tidak keluar. Saat itu saya kan sudah di belakang. Saya nyerah ke sini [ke depan] tetapi anak saya malah dijotosi sampai parah. Dia lari pun masih dilempar asbak dan dikejar,” kata Anik.

Putra Anik Sunyahni yang berusaha menyelamatkan diri masuk ke dalam rumah tersebut bernama Ade Putra Cahya Utama, 28.

Advertisement

BACA JUGA: Raperda Penyelenggaraan Inovasi Daerah Mendorong Kreativitas Masyarakat

Lantaran kesal, puluhan orang tak dikenal itu menyabetkan senjata tajam jenis parang ke pintu rumah tersebut.

“Ada pintu itu dibacok karena anak saya lari karena enggak sebanding ya satu lawan puluhan,” kata dia.

Dia mengungkapkan anak kos yang terlibat pinjol itu sebelumnya sudah meneleponnya dan meminta maaf belum bisa membayar kos.

Diceritakan pula akibat pinjol ini, dia yang tadinya hanya meminjam Rp2,5 juta, dalam tiga bulan tagihannya menjadi Rp12 juta.

Ade mengatakan penyerangan berakhir setelah petugas dari Polsek Kalasan datang. Dari dalam kamar tempatnya bersembunyi, Anik mendengar teriakan yang menyebutkan kedatangan polisi dan memasukkan parang ke mobil.

“Polisi datang, salah satu dari pihak mereka langsung teriak-teriak gitu langsung parang masukin ke mobil. Polisi datang dari polsek. Sempat ditelepon. Pihak aparat tapi datangnya tidak saat itu juga. Saya menunggu agak lama baru datang,” ungkapnya.

Kapolres Sleman, AKBP Achmad Imam Rifai, menuturkan polisi sudah mendapatkan laporan kasus penyerangan ini. “Kemarin membuat laporan di Polres dan sudah kita terima, tentunya akan berproses seperti biasa dan sesuai dengan prosedur,” kata dia.

Penyerangan tersebut menurutnya bisa masuk sebagai kasus penganiayaan atau pengeroyokan. Sementara untuk dugaan pelaku dari pinjol, polisi masih terus menyelidiki.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Akhirnya Tahan Tersangka Korupsi Helikopter AW-101

News
| Selasa, 24 Mei 2022, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Arti 4 Prasasti yang Tertempel di Tugu Jogja

Wisata
| Senin, 23 Mei 2022, 14:27 WIB

Advertisement

Advertisement