Advertisement

Balai Budaya di DIY Bakal Dibangun Ideal & Lengkap

Sunartono
Sabtu, 04 Juni 2022 - 02:27 WIB
Budi Cahyana
Balai Budaya di DIY Bakal Dibangun Ideal & Lengkap Paniradya Pati Paniradaya Kaistimewan DIY Aris Eko Nugroho - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemda DIY berupaya membangun balai budaya secara ideal baik dari sisi luas tempat maupun fasilitas. Pembangunan balai budaya menggunakan dana keistimewaan itu diharapkan memberikan manfaat lebih luas kepada masyarakat.

Paniradya Pati Paniradaya Kaistimewan DIY Aris Eko Nugroho menjelaskan proses pembangunan balai budaya sebelumnya telah melalui kajian awal pada 2020. Hingga ada ketentuan terkait luas dan fasilitas yang ideal untuk balai budaya. Pembangunan balai budaya dengan fasilitas yang ideal mulai terlaksana pada Tahun Anggaran 2021 menggunakan Bantuan Keuangan Khusus (BKK) dana keistimewaan.

“Prioritas balai budaya ini dibangun di kalurahan budaya. Balai Budaya yang ideal di DIY baru mulai dibangun tahun 2021. Tetapi yang dimaksud ideal di sini ada yang belum dilengkapi gandhok kiwo dan gandhok tengen, ideal tetapi masih minimalis istilahnya. Saat ini [hingga awal 2022] sudah ada tiga balai budaya yang dibangun sudah ideal,” kata Aris kepada Harian Jogja, belum lama ini.

Aris menambahkan salah satu syarat utama suatu kalurahan budaya bisa mendapatkan BKK pembangunan balai budaya adalah harus mendapatkan izin terkait pemanfaatan tanah dari pemiliknya. Jika akan dibangun di atas tanah Sultan Grond maka harus mendapatkan izin dari kasultanan, begitu juga ketika akan didirikan di atas tanah desa maka harus melalui proses izin pemanfaatan tanah kas desa.

Pemda DIY secara khusus tidak menarget jumlah pembangunan balai budaya di wilayah DIY selama beberapa tahun ke depan. Karena pembangunan balai budaya tidak sekadar hanya fisik bangunan semata namun juga butuh dukungan berbagai aktivitas dan kreativitas warga, salah satunya terkait dengan seni.

"Karena berada di kalurahan budaya, maka syarat utama lagi keberadaan kelompok seni. Sedangkan untuk masalah tanah ini yang utama harus clear and clean, harus mendapatkan izin dari pemiliknya,” ujarnya.

Selain itu, luas lahan minimal harus 1.500 meter persegi agar pemanfaatan balai budaya lebih luas untuk pengembangan berbagai potensi di kalurahan. “Makanya balai budaya kami bikin yang ideal ada tempat merias, ada sound system, kalau perlu ada kantor kecilnya. Ada tempat khusus gamelan. Kalau tidak memiliki tempat nanti gamelan yang diberikan hanya ditumpuk, kami khawatirnya larasnya berubah, fisik berubah ada yang hilang dan sebagainya,” katanya.

Karena sejumlah persyaratan tersebut maka pada 2021 baru tiga kalurahan budaya yang siap untuk dibangun balai budaya yang ideal. Hanya saja belum semuanya memiliki gandhok kiwo dan gandhok tengen. Khusus untuk Sumberagung terkendala tempat, sedangkan Girikerto masih memungkinkan akan ditambah gandhok kiwo dan gandhok tengen. Sedangkan Panggungharjo akan menjadi salah satu contoh paling ideal di 2022 ini sebagai balai budaya yang memiliki gandhok kiwo dan gandhok tengen. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Top 7 News Harianjogja.com 2 Juli 2022

Top 7 News Harianjogja.com 2 Juli 2022

Jogjapolitan | 13 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Musim Liburan, Begini Kondisi Kasus Covid-19 di DIY

News
| Sabtu, 02 Juli 2022, 20:57 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement