Advertisement

Jembatan Sepanjang 120 Meter Ini Bisa Jadi Ikon Baru Gunungkidul

David Kurniawan
Selasa, 07 Juni 2022 - 19:57 WIB
Arief Junianto
Jembatan Sepanjang 120 Meter Ini Bisa Jadi Ikon Baru Gunungkidul Proses pembangunan jembatan yang menghubungkan ruas JJLS perbukitan Rowari di Kalurahan Tepus, Tepus. Foto diambil beberapa waktu lalu. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Ruas Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) di segmen Planjan-Tepus bakal dilengkapi akses jembatan sepanjang 120 meter yang dibangun di perbukitan Rowari di Kalurahan Tepus, Tepus. Fasilitas ini menjadi satu-satunya jembatan di atas ruas JJLS yang melintas di Bumi Handayani.

Kepala Satuan Kerja Pelaksana Jalan Nasional Wilayah DIY, Muhammad Shidiq mengatakan, pengerjaan JJLS di Gunungkidul tinggal dua ruas, yakni, segmen Planjan-Tepus dan Tepus-Jerukwudel.

BACA JUGA: Waduh…Ratusan P3K di Gunungkidul Belum Menerima Gaji

Untuk Planjan-Tepus sepanjang 9,7 kilometer, sudah dibangun sejak Desember 2020 dan ditargetkan selesai akhir tahun ini.

Menurut dia, perkembangan pembangunan sesuai dengan target yang telah direncanakan sejak awal. Di ruas ini tidak hanya dibangun jalan baru, tapi juga ada pembangunan jembatan yang menjadi penghubung antar-perbukitan Rowari di Kalurahan Tepus.

Meski demikian, Shidiq tidak memaparkan lebih rinci terkait dengan anggaran pembangunan jembatan ini. Ia berdalih nilainya sudah termasuk dalam total pembangunan JJLS segmen Planjan-Tepus senilai Rp201 miliar.

Jembatan ini memiliki panjang sekitar 120 meter dan lebar tujuh meter. Meski tidak sebesar dengan Jembatan Kretek 2 di Kabupaten Bantul, ia menilai kelas sudah masuk tipe A sehingga bisa dilalui bus-bus besar. “Prosesnya sudah hampir jadi karena seluruh ruas sudah tersambung dan tinggal penyelesaian,” katanya.

Shidiq meyakini jembatan ini bisa menjadi ikon di JJLS karena menjadi satu-satunya di Gunungkidul. Selain itu, juga memiliki pemandangan yang bagus sehingga menjadi daya tarik tersendiri. “Sekarang belum bisa ke sana karena jalan masih dalam proses pembangunan,” katanya.

BACA JUGA: Nekat Terobos Lampu Merah, Pemotor Tabrak Pemotor Lain, Bocah 1 Tahun Jadi Korban

Lurah Tepus, Hendro Pratopo mengatakan, belum pernah ke lokasi Jembatan Rowari karena akses masih tertutup dikarenakan pembangunan JJLS masih berlangsung.

Advertisement

“Memang jembatan itu menjadi satu-satunya yang melintas di JJLS di Gunungkidul dan mudah-mudahan bisa menjadi ikon,” katanya.

Menurut dia, jembatan yang dibangun tidak di atas sungai karena di lokasi berupa jurang sehingga menjadi penghubung antar-perbukitan yang dipergunakan untuk JJLS. “Jadi nanti di bawah tidak ada aliran airnya,” kata Topo, sapaan akrabnya.

Dia berharap pembangunan JJLS di ruas ini cepat selesai sehingga berdampak terhadap kunjungan wisata di Tepus. “Selama ini di TPR Tepus hanya menjadi pintu keluar saat musim liburan agar tidak macet. Tapi, dengan JJLS maka akses bisa lebih lancar lagi,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Erick Thohir: Rasio Utang BUMN Turun Jadi 35 Persen

News
| Selasa, 05 Juli 2022, 04:47 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement