Advertisement

Begini Jurus Pemkab Gunungkidul Mengatasi Lonjakan Kasus Leptospirosis

David Kurniawan
Minggu, 19 Juni 2022 - 10:07 WIB
Bhekti Suryani
Begini Jurus Pemkab Gunungkidul Mengatasi Lonjakan Kasus Leptospirosis Ilustrasi leptospirosis, - JIBI

Advertisement

Harianjgoja.com, GUNUNGKIDUL– Dinas Kesehatan Gunungkidul berkomitmen untuk menanggulangi penyebaran leptospirosis. Salah satunya akan memaksimalkan Satuan Tugas (Satgas) One Health yang bertugas menangani masalah penyakit zoonosis.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan, Satgas One Health sudah dibentuk sejak 2018 lalu. Tugas tim ini untuk menangani masalah penyakit zoonosin, salah satunya pencegahan penyebaran dan penanggulangan leptospirosis.

Hingga sekarang, keberadaan satgas masih ditingkat kabupaten. Namun, rencananya diperluas hingga kapanewon. “Sekarang masih proses pembentukan satgas kapanewon,” katanya, Minggu (19/6/2022).

Menurut dia, dengan adanya Satgas One Health di tingkat kapanewon, maka upaya penanggulangan leptospirosis bisa lebih fokus dan hasilnya dapat lebih optimal. Terlebih lagi, saat sekarang ada tren kenaikan kasus leptospirosis di Gunungkidul.

“Biar bisa fokus dalam penanangan, maka akan dibentuk di kapanewon. Nantinya, tidak hanya menangani leptospirosis, tapi juga menyasar penyakit yang ditularkan hewan ke manusia lainnya,” ujar Dewi.

BACA JUGA: Kronologi Meninggalnya 2 Suporter Persib di Laga Melawan Persebaya

Selain membentuk satgas One Health, dinas kesehatan juga terus melakukan sosialisasi ke masyarakat tentang bahaya leptospirosis. Penyuluhan dilakukan untuk memberikan pemahaman terkait dengan penyakit serta cara penanggulangan.

“Paling penting terus menerapkan pola hidup bersih dan sehat serta makan makanan bergizi. Jangan lupa rutin berolahraga untuk menjaga kondisi tubuh,” katanya.

Dewi menambahkan, area pertanian mendapat catatan khusus karena banyak petani yang terjangkit penyakit ini. Oleh karenanya, ia meminta pada saat bekerja menggunakan alat pelindung diri seperti sepatu both, sarung tangan dan lain sebagainya. “Jangan lupa untuk mencuci tangan setelah beraktivitas,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, kasus leptospirosis di Gunungkidul mengalami peningkatan. Hingga pertengahan Juni ada 22 kasus, empat warga dinyatakan meninggal dunia.

Advertisement

Jumlah ini lebih banyak ketimbang kejadian di 2021 dengan 17 kasus dan empat oraang meninggal dunia karena leptospirosis. “Selama masih hujan, maka potensi penularan masih ada. Jadi, masyarakat diminta hati-hati,” kata Dewi.  

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Disdikbud Jateng Akan Kembalikan Hak Calon Peserta Didik yang Dirugikan

News
| Kamis, 07 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

alt

Girls, Ini Tips Solo Travelling untuk Anda

Wisata
| Selasa, 05 Juli 2022, 16:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement