Advertisement

Kembangkan Kapasitas Penghayat Kepercayaan, BPNB DIY Berharap Regenerasi Terwujud

Triyo Handoko
Selasa, 21 Juni 2022 - 10:47 WIB
Budi Cahyana
Kembangkan Kapasitas Penghayat Kepercayaan, BPNB DIY Berharap Regenerasi Terwujud Kepala BPNB DIY Dwi Ratna bersama generasi muda penghayat kepercayaan pada pelatihan peningkatan kapasitas penghayat kepercayaan di Surabaya, Senin (20/6/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) DIY mengadakan pelatihan peningkatan kapasitas penghayat kepercayaan. Tujuannya mendorong organisasi penghayat agar mengikuti perkembangan zaman, khususnya kemajuan teknologi dan ekonomi. Regenerasi penghayat kepercayaan juga diharapkan dapat terus berlangsung agar nilai-nilai kearifan lokal terus terjaga.

Pelatihan yang diadakan di Surabaya, Jawa Timur ini diikuti perwakilan 21 organisasi penghayat kepercayaan. Kepala BPNB DIY Dwi Ratna menyebut pelatihan berlangsung selama dua hari. “Kami beri materi kewirausahaan seperti marketing, membangun branding produk, hingga bagaimana menjaga regenerasi penghayat,” jelasnya Senin (20/6/2022).

Sesi materi pelatihan peningkatan kapasitas penghayat kepercayaan oleh Kepala Bidang Cagar Budaya dan Sejarah Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Timur Dwi Supranto, Senin (20/6/2022)./Istimewa

BPNB DIY mengadakan pelatihan di Surabaya untuk memfasilitasi organisasi penghayat di Jawa Timur. “Daerah paling banyak penghayat kepercayaan itu di Jawa Timur,” katanya.

Total ada 41 organisasi penghayat dengan anggota 8.958.840 orang.

Wilayah kerja BPNB DIY meliputi di DIY, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. “Kami ingin organisasi penghayat mampu mengakses berbagai program pemerintah dengan mulai membuka diri dengan begitu organisasi penghayat mampu maju,” kata Ratna.

Ratna menilai pemerintah telah memberikan berbagai bentuk dukungan terhadap penghayat kepercayaan. “Dari segi kebijakan, pemerintah terus mendorong pemenuhan hak sipil penghayat kepercayaan,” jelasnya. Ratna mencontohkan kebijakan pemasukan kolom khusus bagi penghayat kepercayaan hingga pemenuhan layanan pendidikan formal yang sudah memberikan pelajaran dan guru khusus bagi anak penghayat kepercayaan.

Dukungan pemerintah tersebut, lanjut Ratna, diberikan agar regenerasi penghayat kepercayaan terwujud. “Misalnya di Jawa Timur ini beberapa organisasi penghayat mulai hilang karena tokohnya sudah meninggal dunia dan tidak ada regenerasi,” katanya.

Jika regenerasi penghayat menurun, jelas Ratna, yang akan mengalami kerugian bukan saja organisasi penghayat itu sendiri tapi juga masyarakat luas. “Karena mereka punya nilai-nilai kearifan lokal yang sudah ratusan tahun mereka jaga, nilai-nilai itu jadi kekayaan kebudayaan Indonesia,” tuturnya.

Advertisement

Sambutan Kepala BPNB DIY Dwi Ratna saat membuka pelatihan peningkatan kapasitas penghayat kepercayaan di Surabaya, Senin (20/6/2022)./Istimewa

Nilai-nilai kearifan lokal, yang dimaksud Ratna misalnya cara bertani, cara mengelola hasil pertaniaan, pengobatan tradisional, hingga etika-etika bermasyarakat. “Jadi nilai-nilai itu harus kami lestarikan terus sebagai bentuk pemajuan kebudayaan,” ujarnya.

Advertisement

BPNB DIY, kata Ratna, terus melakukan pembinaan agar regenerasi penghayat kepercayaan terwujud. “Kami juga ikut membina kelompok perempuan penghayat, yaitu Puanhayati, dan kelompok muda penghayat yaitu Gemapakti, agar mereka terus eksis dan dapat menularkan nilai-nilai dan praktik baik kearifan lokal yang mereka miliki,” kata dia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Alasan Polisi Enggan Beberkan Motif Pembunuhan Brigadir J

News
| Kamis, 11 Agustus 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Jajal Keseruan Flying Fox Ledok Sambi, Solusi bagi yang Malas Lewat Tangga

Wisata
| Kamis, 11 Agustus 2022, 13:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement