Advertisement

Pria Prambanan Sleman Ini Jadikan Larva Lalat Hitam Jadi Sumber Penghasilan

Lajeng Padmaratri
Senin, 27 Juni 2022 - 08:27 WIB
Budi Cahyana
Pria Prambanan Sleman Ini Jadikan Larva Lalat Hitam Jadi Sumber Penghasilan Henri Supranto - Harian Jogja/Lajeng Padmaratri

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Saat hendak mencari pakan alternatif untuk ternak lelenya, tanpa sengaja Henri Supranto menemukan kehebatan maggot. Kini, dia justru memopulerkan hewan itu sebagai salah satu solusi pengolahan limbah organik.

Pria yang tinggal di Melikan, Kalurahan Sumberharjo, Kapanewon Prambanan, Sleman itu sudah lama memiliki kolam lele untuk ternak.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia melakukan pembibitan dan pembesaran di kolam itu. Namun, lambat laun ia merasa pakan lele yang ia gunakan biasanya tidak memberikan hasil optimal. Sejak saat itu pun dia mencari alternatif pakan lele.

Setelah beberapa waktu melakukan riset, Henri menemukan bahwa larva (maggot) bisa menjadi pakan alternatif bagi lele. Maggot merupakan larva dari serangga lalat hitam atau black soldier fly (BSF).

Maggot jenis ini dikenal memiliki protein yang tinggi, sekitar 40%, sehingga cocok untuk pakan lele.

Begitu diujicobakan ke ternak lelenya, Henri pun merasa cocok. Dia lantas membudidayakannya di sela-sela kesibukannya sebagai staf kantor balai dari salah satu kementerian.

"Setelah saya kembangkan, saya ternyata tidak hanya tertarik untuk menjadikan maggot itu pakan, tetapi ini juga solusi untuk mengatasi limbah organik," tutur Henri kepada Harian Jogja, Rabu (23/6/2022).

Dia mendapati bahwa maggot memiliki kecepatan yang luar biasa sebagai pengurai. Maggot bisa mengurai sampah organik menjadi kompos dengan cara memakan sampah organik dan kotorannya menjadi pupuk kompos.

Advertisement

Sejak 2017, dia kemudian mendirikan Omah Maggot Jogja (OMJ) sebagai pusat budi daya dan edukasi mengenai maggot.

Dari OMJ, dia ingin lebih banyak orang menuai manfaat dari maggot yang bisa menjadi pakan ternak alternatif sekaligus solusi pengolahan sampah organik.

Selama ini, kata Henri, teknologi pengolahan sampah organik ialah dengan mengompos. Namun, dibandingkan dengan bantuan maggot, mengompos (composting) itu memerlukan waktu yang lebih lama dan hasilnya hanya pupuk saja.

Advertisement

"Kalau mengurai sampah dengan maggot, bisa lebih cepat. Residunya jadi pupuk organik, maggot-nya berpotensi untuk pakan ternak atau diolah ke industri lain," terang pria 53 tahun ini.

Pelatihan

Setelah menjadikan maggot sebagai andalan dalam beternak dan bertani, Henri pun menyadari bahwa beberapa hal itu bisa diintegrasikan. Dia pun mengembangkan konsep Integrasi Ikan Maggot Unggas Ternak (IMUT).

Henri ingin pengolahan limbah bisa dikemas dengan kegiatan yang menarik. Dengan menyinergikan antara peternakan unggas, perikanan, dan kegiatan bercocok tanam, menurutnya maggot bisa menjadi media perantara yang membawa hasil optimal.

Advertisement

Dengan konsep IMUT, Henri mengintegrasikan kandang dan lokasi bak sampah. Kandang ternaknya ia bangun dengan desain kandang panggung, kemudian di bawahnya diberi ruang untuk bak sampah organik.

Kotoran ternak itu akan langsung masuk ke bak, lalu ditambah limbah organik dari rumah tangga serta limbah pertanian, kemudian dimasukkan maggot untuk mengurainya.

Hasilnya, pupuk kompos bisa untuk pertanian serta maggot bisa untuk pakan ternak. "Jadi keluarannya itu bukan limbah, tetapi produk-produk. Mulai dari hasil ternak, tanaman, hingga maggot itu sendiri," kata dia.

Dia pun membuka diri terhadap siapapun yang ingin belajar tentang maggot. Bagi orang yang tertarik, mereka bisa datang langsung dan melihat praktik budidaya yang ia lakukan maupun bertanya kepadanya melalui media sosial. Sebab, ia pun telah membuat materi edukasi melalui Youtube.

"Kebanyakan yang datang kesini ingin belajar untuk budi daya ternaknya di rumah. Tetapi harapan saya, mereka juga mengimplementasikan sampai tahap pengolahan limbah organik," kata dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Digadang-gadang Jadi Cawapres Ganjar, Begini Reaksi Erick Thohir

News
| Senin, 05 Desember 2022, 21:27 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement