Advertisement

Hati-Hati! Semula Aman, Simpang Tiga Ini Kini Jadi Titik Rawan Lakalantas di Kulonprogo

Herlambang Jati Kusumo
Rabu, 29 Juni 2022 - 18:27 WIB
Arief Junianto
Hati-Hati! Semula Aman, Simpang Tiga Ini Kini Jadi Titik Rawan Lakalantas di Kulonprogo Pengendara melintas simpang tiga Ksatrian, Gunung Gempal, Giripeni Wates, Rabu (29/6/2022). - Harian Jogja/Herlambang Jati Kusumo

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO--Pengendara yang melintas di Jalan Jogja–Wates Km. 26, tepatnya di simpang tiga Ksatrian, Gunung Gempal, Kalurahan Giripeni, Kapanewon Wates, perlu berhati-hati. Lokasi ini menjadi titik baru yang rawan kecelakaan lalu lintas di Kulonprogo.

Kepala Dinas Perhubungan Kulonprogo, Lucius Bowo Pristyanto mengatakan hasil kajian yang dilakukan dua tahun lalu, lokasi tersebut sebenarnya tidak masuk dalam lokasi yang rawan kecelakaan lalu lintas. 

BACA JUGA: Bangkai Kambing yang Hanyut di Semarang Negatif PMK

Akan tetapi, jumlah insiden kecelakaan lalu lintas yang meningkat di lokasi simpang tiga Ksatrian beberapa bulan terakhir adalah hal yang baru. “Fenomena baru itu, baru belakangan ini muncul. Memang meningkat,” ucap Bowo, Rabu (29/6/2022).

Bowo mengungkapkan peningkatan kejadian kecelakaan tidak lepas dari tingginya arus lalu lintas di jalan nasional sekitar lokasi tersebut. Selain itu lalu lalang warga di sekitar tempat itu juga mengalami peningkatan.

“Faktor kedisiplinan pengguna jalan juga berpengaruh. Misalnya mau keluar dari jalan kecil ke jalan besar harusnya berhenti dulu, jangan langsung nyelonong saja. Kami bersama Polres [Kulonprogo] tentu berupaya pencegahan kecelakaan. Memasang water barrier di sana, terus nanti ada langkah jangka panjang juga,” ucapnya.

Rencana jangka panjang yang dimaksud Bowo adalah pemasangan lebih banyak rambu dan pemberlakuan rekayasa lalu lintas. Untuk itu, pihaknya telah berkomunikasi dengan Balai Pengelola Transportasi Darat [BPTD] wilayah X Jateng-DIY. "Kami mohon ada semacam rekayasa dan pemasangan rambu seperti lampu kedip, dan sebagainya,” ujarnya.

BACA JUGA: Satpol PP Kulonprogo Tertibkan Lapak PKL di Alun-Alun Wates

Warga yang tinggal di sekitar persimpangan Kstarian, Asep, mengatakan kecelakaan paling sering menimpa sepeda motor. Menurut Asep jumlahnya sudah tak terhitung. “Kronologi hampir sama biasanya. Kendaraan dari arah barat atau ruas jalan nasional hendak berbelok ke selatan, menuju jalan Kabupaten, atau masuk wilayah pemukiman warga Giripeni, di situ dari arah timur melaju kendaraan lain dengan kecepatan tinggi. Tidak memperhatikan adanya motor yang menyeberang, jadi tabrakan,” ucap Asep.

Itulah sebabnya, dia berharap persoalan ini bisa mendapat perhatian lebih dari pihak terkait. Menurutnya dengan kerap terjadinya kecelakaan di lokasi tersebut, perlu ada tindakan nyata.

Advertisement

“Harapan warga sini dipasang lampu traffic light. Sempat ada pembatas [water barrier] tapi masih belum menjadi solusi,” ujarnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

ICJR Desak Ferdy Sambo Cs Dijerat Pidana Pembunuhan Berencana, Tak Hanya Sanksi Etik

News
| Rabu, 10 Agustus 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kedung Pengilon, Tak Hanya Jadi Tempat Wisata, Tapi untuk Ritual

Wisata
| Rabu, 10 Agustus 2022, 19:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement