Advertisement

Gelorakan Potensi Seni Masyarakat, Oemah Budaya Larasati Gelar Pentas Kampung

Arief Junianto
Minggu, 14 Agustus 2022 - 11:47 WIB
Arief Junianto
Gelorakan Potensi Seni Masyarakat, Oemah Budaya Larasati Gelar Pentas Kampung Pemilik Oemah Budaya Larasati, Prof. Rachmi Diyah Larasati (kanan) berkolaborasi dengan sejumlah seniman dalam Pentas Kampung yang digelar di Oemah Budaya Larasati, Sabtu (13/8/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Setelah absen selama dua tahun akibat Pandemi Covid-19, Pentas Kampung kembali digelar oleh Oemah Budaya Larasati.

Kegiatan yang digelar di pelataran Oemah Budaya Larasati yang berlokasi di RT 05 Dusun Semail Kalurahan Bangunharjo, Kapanewon Sewon, Sabtu (13/8/2022) tersebut menghadirkan sejumlah potensi seni dan budaya Dusun Semail yang ditampilkan oleh warga setempat.

Advertisement

Beberapa kesenian yang ditampilkan warga, di antaranya adalah tari-tarian, baik tradisional maupun tari kreasi baru, kesenian gejog lesung, drama rakyat, dan tetembangan. Beragam kegiatan tersebut menjadi aktivitas rutin yang terus dilakukan di Oemah Budaya Larasati.

Tak cuma itu, dalam Pentas Kampung, tampil pula sejumlah kolabolator, di antaranya adalah Uti Setyastuti, Warsono Kiwir, Ribeth Nurwijayanto, Pamardi, dan Bagus Mazasupa. Selain itu, Pemilik Oemah Budaya Larasati, Prof. Rachmi Diyah Larasati juga turut menampilkan sebuah tari kontemporer.

BACA JUGA: Kliwon Pertama Bulan Suro, Abdi Dalem Nguras Enceh di Makam Raja Imogiri

Prof. Rachmi Diyah Larasati mengatakan, pentas kampung merupakan salah satu pestanya warga Semail.

"Sangat menyenangkan sekali, setelah dua tahun absen karena pandemi, tahun ini masyarakat bisa kembali menggelar pentas kampung lagi," kata dia saat ditemui di sela-sela acara, Sabtu.

Sejak didirikan 2017, Oemah Budaya Larasati memang konsisten menggelar pentas kampung sebagai bentuk unjuk potensi seni oleh masyarakat. "Itulah sebabnya, pentas kampung ini menjadi pestanya masyarakat. Ini momentum mereka untuk menunjukkan potensi seni yang ada di lingkungan mereka," kata Prof. Rachmi.

Bagi Oemah Budaya Larasati, imbuh Prof. Rachmi, pentas kampung merupakan agenda tahunan, khususnya sebagai penanda kelahiran komunitas yang berfokus pada kegiatan seni, budaya, dan pendidikan tersebut.

Sejak dibentuk pada 2017, Oemah Budaya Larasati berperan sebagai wadah kegiatan warga Semail yang berbasis pendidikan dan kebudayaan, terutama yang berkaitan dengan tradisi Nusantara, khususnya Jawa.

Tumbuh di tengah perdesaan dengan atmosfer agraris yang kental, Oemah Budaya Larasati memang menjadikan seluruh kegiatannya sebagai respons atas pola kehidupan masyarakat tersebut.

Sementara Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) DIY, Dwi Ratna Nurhajarini mengatakan agenda pentas kampung yang digelar Oemah Budaya Larasati patut diapresiasi.

Menurut dia, nyaris semua pelaku kebudayaan ada di kampung. Itulah sebabnya apa yang dilakukan oleh Oemah Budaya Larasati dengan memaksimalkan segala potensi yang ada di lingkungan sekitarnya. "Kekayaan [budaya] kampung sangat besar. Jika kekayaan ini diorganisasi dengan baik, jelas ini menjadi potensi yang luar biasa. Di sinilah letak pentingnya Oemah Budaya Larasati," kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PLN Berhasil Kawal Gelaran Laga Final Four Proliga Putaran Kedua Semarang dengan Pasokan Listrik Andal

News
| Senin, 15 Juli 2024, 11:17 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement