Advertisement

Proyek Pemasangan Pipa Pertamina Dipersoalkan Warga Klangon, Ini Alasannya...

CRA22
Kamis, 13 Oktober 2022 - 16:17 WIB
Arief Junianto
Proyek Pemasangan Pipa Pertamina Dipersoalkan Warga Klangon, Ini Alasannya... Pipa-pipa BBM yang ditumpuk di depan warung milik warga Klangon, Argodadi, Kapanewon Sedayu, Kamis (13/10/2022). - Harian Jogja/Andreas Yuda Pramono

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Proyek pemasangan pipa bahan bakar minyak (BBM) oleh Pertamina dari Lomanis, Cilacap, Jawa Tengah hingga Rewulu, Sedayu, Bantul, dipersoalkan warga Dusun Klangon, Kalurahan Argosari, Sedayu.

Pasalnya, sejak dimulai sekitar sebulan lalu, proyek pemasangan pipa itu kini hanya meninggalkan sisa lubang-lubang menganga di sisi jalan kampung. Akibatnya, aktivitas warga pun terganggu, terlebih curah hujan kini tengah tinggi-tingginya.  

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Salah seorang warga Klangon, Junianto, mengatakan saat ini terdapat lubang besar di atas tanah desa yang dibiarkan menganga selama satu bulan lebih. Hal tersebut membuat akses keluar-masuk desa terganggu.

“Ini sudah sebulan lebih tidak ada progres pengerjaan di lubang yang ada di sekitaran Dusun Klangon. Padahal sosialisasi awal oleh pihak PT Nindya Karya [pelaksana proyek], jalan di Dusun Klangon cuma dilubangi selama dua minggu dan akan dipulihkan kembali. Namun ini sudah satu bulan lebih tanpa [ada kejelasan] bahkan tidak kelihatan ada satu pekerja pun yang ada di lokasi tersebut. Ini sangat menggangu aktivitas sehari-hari kami,” kata Junianto, Kamis, (13/10/2022).

BACA JUGA: Kelompok Jaga Warga Diminta Bekali Diri dengan Literasi Digital

Selain itu, PT Nindya Karya juga menumpuk pipa-pipa di depan warung milik salah satu warga. “Warung itu jadi tidak bisa buka selama tiga bulan sejak proyek dimulai padahal janji mereka, gangguan yang ada hanya dua minggu,” ucapnya.

Akibat proyek tersebut, akses warga justru dialihkan ke jalan berlubang dan penuh lumpur apabila hujan. Padahal jalan yang dilubangi oleh PT Nindya Karya merupakan jalan cor blok hasil swadaya masyarakat. “Itu jalan satu-satunya yang layak bisa kami lewati,” katanya.

Itulah sebabnya, imbuh Junianto, apabila dalam satu minggu ke depan lubang tersebut tidak juga ditangani, maka dia dan warga Klangon akan menguruk lubang tersebut secara swadaya demi keamanan warga.

Advertisement

Lurah Argosari, Hidayaturachman, mengaku telah mengirim surat komplain mengenai situasi dan kondisi warung milik warga yang menjadi lokasi penumpukan pipa.

Dalam surat yang dilayangkan kepada Pimpinan PT Nindya Karya tertanggal Senin (10/10/2022), kata dia, tertulis bahwa pemilik warung sejak lama tidak dapat berjualan akibat pipa-pipa ditumpuk di depan warungnya.

Sementara itu, pemilik warung yang menjadi lokasi penumpukan pipa, Bayu, mengatakan telah bertemu Staf Humas PT Nindya Karya, Koko pada Rabu (12/10/2022). Hanya saja dia tetap tidak mendapat kejelasan nasib warungnya.

Advertisement

“Dia [koko] hanya ngomong kalau akan menyampaikan keluhan ke Pusat. Tetapi Pusat yang dimaksud tidak jelas. Sedangkan ada tiga atau empat pipa yang ada di depan warung saya. Bahkan dari pihak Nindya Karya tidak memberi kompensasi atas kerugian karena saya tidak bisa buka warung,” katanya.

Salah satu tokoh masyarakat yang menolak disebutkan namanya mengatakan pihak PT tidak benar-benar menangani jalan berlubang akibat proyek pipa.

“Itu sekadar diberi plat besi. Tidak dikembalikan seperti semula [dicor]. Dengan tegas, kami tidak puas atas penanganan tersebut. Tidak sesuai dengan [janji] ketika sosialisasi,” katanya.

Sementara itu, Staf Humas PT Nindya Karya, Koko mengaku telah memperbaiki jalan yang dilubangi pada Kamis pagi. “Kami sudah menutup lubang-lubang itu. Sudah kami perbaiki. Hanya saja memang belum sempurna,” kata Koko, Kamis.

Advertisement

Sedangkan soal tumpukan pipa-pipa di warung milik warga, dia juga mengaku akan segera memindahkannya pekan depan.

Disinggung soal kelanjutan proyek, Koko menegaskan tetap akan dilanjutkan. Hanya saja dia tidak dapat memastikan kapan persisnya akan dilanjutkan. "Karena semua tergantung Pusat," ucap dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pencarian Korban Gempa Cianjur Hari Terakhir: 334 Meninggal, 8 Masih Hilang

News
| Minggu, 04 Desember 2022, 09:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement