Advertisement

Cuaca Ekstrem, Berikut Rentetan Bencana Hidrometeorologi di Sleman Beberapa Hari Terakhir

Lugas Subarkah
Jum'at, 14 Oktober 2022 - 06:27 WIB
Arief Junianto
Cuaca Ekstrem, Berikut Rentetan Bencana Hidrometeorologi di Sleman Beberapa Hari Terakhir Ilustrasi warga membersihkan runtuhan rumah akibat tanah longsor di Karangtanjung, Kalurahan Pandowoharjo, Rabu (12/10/2022). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN - DIY telah memasuki awal musim hujan. Pada dasarian kedua Oktober ini DIY sedah memasuki awal musim hujan.

Itulah sebabnya, guna mengantisipasi cuaca ekstrem, Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Sleman, Bambang Kuntoro, menjelaskan pihaknya menyiapkan mulai dari peralatan hingga edukasi masyarakat.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Mempersiapkan segala macam peralatan yang ada dan juga sukarelawannya. Juga termasuk edukasi terhadap masyarakat terkait dengan hidrometeorologi, misal ada pohon yang membahayakan untuk dilaporkan dan ditebang. Saluran air yang mampet dan bikin banjir dibersihkan,” ujarnya, Kamis (13/10/2022).

Adapun dampak dari bencana hidrometeorologi di antaranya pohon tumbang, angin kencang, banjir dan longsor. Hujan terjadi merata hampir di semua wilayah, namun beberapa wilayah paling rawan terdampak yakni yang di pinggir sungai dan berbukit-bukit.

Dalam beberapa hari terakhir, tercatat sudah terjadi sejumlah dampak bencana hidrometeorologi. Pada Sabtu (8/10/2022) total terdapat 35 titik yang tersebar di 10 kapanewon, meliputi pohon tumbang, rumah rusak ringan dan jaringan listrik rusak.

Lalu pada Senin (10/10/2022) terjadi tanah longsor yang mengakibatkan dua rumah rusak di Kalurahan Pandowoharjo, Kapanewon Sleman. Kemudian Selasa (11/10/2022) terjadi angin kencang dan longsor di Kapanewon Sleman, Minggir dan Mlati.

BACA JUGA: Cuaca Ekstrem, Begini Kondisi Pertanian di Sleman

Kepala Kelompok Foreskater BMKG YIA, Romadi, Kamis, menuturkan, “Awal musim hujan ini indentik dengan cuaca ekstrem, seperti hujan lebat yang disertai kilat, petir dan angin kencang bahkan hujan es dan dan angin kencang."

Advertisement

Bencana hidrometeorologi menurutnya sudah terjadi pada Selasa lalu, berupa hujan lebat yang disertai angin kencang mengakibatkan pohon roboh menipa rumah di wilayah Sleman di kapanewon, Godean, Mlati dan Minggir, juga di kabupaten Kulon Progo yang menyebapkan Longsor, pohon tumbang di kapanewon Kalibawang dan Samigaluh.

Berdasarkan hasil analisis dinamika atmosfer terkini, anomali suhu muka laut wilayah Laut Jawa dan Samudera Hindia selatan Jawa berkisar 1-3 derajat celcius dengan Indeks ENSO di Nino 3,4: -0,64 yang berarti signifikan terhadap peningkatan hujan di wilayah Indonesia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

Jogjapolitan | 15 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement