Advertisement

Tak Mau Kecolongan karena Jalur Tikus, Pemkab Bangun 4 TPR Darurat di Kawasan Pantai

Andreas Yuda Pramono
Senin, 26 Desember 2022 - 16:17 WIB
Arief Junianto
Tak Mau Kecolongan karena Jalur Tikus, Pemkab Bangun 4 TPR Darurat di Kawasan Pantai Laguna di Pantai Samas, Bantul. - Harian Jogja/Arief Junianto

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Guna meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan mencegah menjamurnya jalur-jalur tikus, Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Bantul mendirikan empat Tempat Pemungutan Retribusi (TPR) Darurat di kawasan pantai selatan (Pansela) bagian Barat.

Sekretaris Dispar Bantul, Jati Bayubroto mengatakan selain meningkatkan PAD, pembukaan empat TPR darurat tersebut menjadi upaya mengatasi wisatawan yang menggunakan jalur-jalur tikus untuk masuk ke kawasan pantai.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Banyak sekali jalan-jalan kampung yang dilalui banyak wisatawan. Jadi banyak bocor atau kecolongan dari situ. Sehingga kemarin beberapa petugas kami tempatkan di selatan jalan,” kata Jati, pada Senin (26/12/2022).

Keempat TPR darurat tersebut berada di pintu masuk Pantai Pandansari, Kuwaru, Cangkring, dan Pantai Baru.

Lebih jauh, Jati mengatakan bahwa pihaknya telah membahas penggabungan tiket masuk yang dapat digunakan untuk mengakses semua pantai di Kabupaten Bantul. Hal tersebut telah dibahas bersama Komisi B DPRD Kabupaten Bantul.

Dengan upaya penggabungan tiket tersebut, Dispar Bantul berharap wisatawan tidak hanya terkonsentrasi di Kawasan Parangtritis tetapi dapat juga mengunjungi kawasan pansela bagian barat.

Hal itu akan dilakukan ketika Jembatan Kretek II telah resmi dibuka. Dengan begitu antara kawasan Parangtritis dan Samas ke barat akan terhubung menjadi satu.

BACA JUGA: Motor Tabrak Tiang Telepon di Jalan Imogiri Barat, Pria Jogja Meninggal Dunia

Kasi Promosi dan Informasi Wisata Dinas Pariwisata Bantul, Markus Purnomo Adi, mengatakan apabila rencana penggabungan tiket tersebut terlaksana maka TPR kawasan pansela akan dipindah.

“Itu sebagai antisipasi kalau Jembatan Kretek II dibuka. Terutama motor itu kan bisa lewat jalan tikus soalnya cukup banyak juga dengan begitu mereka bisa mudah lolos. Karena itu lah TPR harus dipindah,” kata Markus.

Penggabungan tiket menjadi satu tersebut akan memengaruhi harga yang kemungkinan lebih murah. “Soalnya kalau bayar sendiri-sendiri kan mahal. Di kawasan pantai barat dan timur masing-masing bayar Rp10.000. Itu kan mahal. Mending dijadikan satu tapi berubah jadi Rp15.000 bukan Rp20.000,” katanya.

Sementara itu, Sekretaris Komisi B DPRD Bantul, Arif Haryanto membenarkan bahwa dengan dibukanya Jembatan Kretek II maka kawasan pantai yang sebelumnya dipisah menjadi dua, wilayah timur dan barat akan menjadi satu.

Dengan begitu, tiket yang sebelumnya terpisah maka akan digabung menjadi satu. “Untuk detail tarif kami serahkan kepada OPD terkait [Dinas Pariwisata Bantul],” kata Arif dihubungi pada Senin, (26/12/2022).

Pemberlakuan penggabungan tiket tersebut, kata Arif, hanya perlu Peraturan Bupati. Dengan demikian, makin cepat SK keluar makin cepat juga tiket baru dapat dicetak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement